Kabur Dari Hukuman Telat

17:39

Hehe,
Aku mau bagi pengalaman tadi pagi nih sama kalian :D

Jadi tadi pagi itu, aku berangkat dari rumah jam 7.35. Terus manggil Dea ngajak pergi bareng. Setelah jalan dari rumah, akhirnya kami nyampe juga di jalan sekitar jam 7.45 dan kita dapet Jono* pukul 7.50. Jono yang kami naiki ini ngga ada penumpang! syukur banget. Soalnya kalau penumpangnya banyak, pasti ada aja yang turun -_______-

Setelah kami jalan, jononya berhenti di Plamo. Edah naik angkot kami. Edah ini teman aku seangkatan dan seperjuangan juga. Soalnya sama sama IPA.

Nah, setelah Edah naik Jono kami, nggak berapa lama kami lewat di depan perumahan Legenda. Kebetulan si Eva, temen satu jemputan aku sama Dea juga naik jono kami. Eva ini alirannya IPS, sama kayak Dea. Jadi, pas di sini mulai kejadian yang nggak enak. Penumpang yang naik udah lumayan banyak. 

Terakhir itu, isi angkotnya banyak anak SMP, ada 6 orang anak SMA 3 termasuk aku, terus bapak bapak yang jumlahnya nggak seberapa.beberapa menit sebelum bel, kami nurunin anak SMP dan beberapa menit berikutnya nurunin bapak bapak di deket SMA.

Setelah sampai di sekolah, ternyata ibunya udah nunggu di gerbang sekolah. Terus ibunya bilang, "baris nak, baris di sana" sambil nunjuk ruang piket. Padahal nih ya, masih banyak yang belum masuk kelas, masih keluyuran kesana kesini. 

Setelah jalan ke meja piket, ada beberapa anak kelas 10 di sana. Meja piket itu letaknya dekat parkiran. Ya udah, akhirnya Edah meracuni kami! "Qis, kabur yok! Ayoklah". Setelah diliat sikonnya, si ibu masih di gerbang. Hasrat untuk kabur ke kelas juga menggebu gebu. Okay, I know it's so tricky.

Kata bang Napi, kejahatan itu terjadi bukan hanya karena niat pelaku tapi karena ada kesempatan! dan kesempatan lagi ada. Thanks fo ya tips bang Nap!

Banyak juga yang bilang "Aku di sini ajalah". Oke dah, kita kabur! Akhirnya aku ama yang lain kabur. Hidup itu soal pilihan teman, dan itu pilihan aku :) 

Dea, Eva, sama Luluk juga ikutan. Setelah sampai di koridor yang agak rame, aku sempet noleh ke meja piket. Ternyata nggak ada yang tersisa di meja piket. Akhirnya aku cuma nyengir aja dari koridor bawah sampai ke lantai 2 :D

*Jono : Angkutan unyu warna pink, ada yang putih juga jurusan Jodoh-Nongsa di Batam

You Might Also Like

4 comments

  1. Haha.. Kacau nih anak, pertahankan.. :D

    ReplyDelete
  2. Ya kurang lebih saat SMP, saya juga gitu ! Hehe

    ReplyDelete
  3. @Feby:

    hahaha, gapapa deh
    itung itung nambah pengalaman :P

    ReplyDelete
  4. @Dodi:

    ehehe,
    kadang pengalaman yang kayak gini bikin senyum senyum sendiri :D

    ReplyDelete

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.