BNP2TKI

Ikutan Tes CPNS BNP2TKI #Bagian2

23:32

Pagi-pagi saya dianter ke bandara sama mamak bapak. Terus dibilangin macem-macem, hati-hati sama barang bawaan, jangan ngomong sama orang asing .... orang yang ngga dikenal maksudnya, terus jangan mau diajak orang -__-" setdah mentang-mentang penampilan kayak bocah :')

Waktu di jalan Bang Jun bilang pesawatnya delay, terus delay lagi. Endingnya pas saya nyampe di Jakarta, pesawat Bang Jun mendarat setelahnya. Dan saya nungguin di depan kedatangan 2B. Sampe saya dapet pesan di Tele, pesawatnya udah mendarat.

Setelah ke luar bandara, saya ngikutin deh abang ini ke halte Damri. Saya udik ceritanya, belom pernah naik Damri. Nah, jadi menurut abang ini, kita harus naik CGK - Cililitan, terus ntar turun di depan BKN. Damrinya dateng, terus kita naik deh. Ternyata naik Damri itu gampang. Tinggal naik, terus ntar petugasnya jalan ngutipin ongkos.

Kita turun dari Damri di depan BKN. Di sepanjang jalan banyak banget ojol-ojol ngetem nunggu orderan. Orang-orang pake baju putih item juga banyak seliweran. Waktu itu lagi tes BKKBN di gedung yang sama, BNP2TKI sesi 1 dimulai siang. Banyak yang ngantri, nunggu giliran masuk ke ruangan. Ya, kita dapet gambaranlah besok bakal dimana. Saya sama Bang Jun pisah di BKN.

Selanjutnya saya pesen ojol ke apartemen. Waktu pesen ojol karena rame, susah banget nyari abang ojolnya -_- seragamnya samaan wkwkwk. Yang tes juga bajunya samaan putih item, bingung deh tuh.

Nyampe di Kalibata, saya ambil kunci masuk apartemen, leyeh-leyeh. Temen-temen se-patungan belum pada dateng. Anak-anak Semarang datang subuh, si Diana bilang dateng sorean. Ya udah, saya keliling dulu sekalian nyari tempat ngeprint foto buat ditempel di kartu ujian. Terniat emang -_-

Sorenya si Diana dateng, terus subuhnya anak-anak Semarang dateng. Kasian banget coba subuh buta nyampe Jakarta, ke apartemen. Tidur bentar, terus tes. Salut guys. Sementara itu, si Diana jam 6 pagi udah cabut ke BKN karena dia dapet sesi 1. Sisanya anak Semarang, sesi 2 sama 3.

Sesi 3 dimulai jam 2 siang. Tapi peserta diminta hadir satu jam sebelumnya karena ada registrasi peserta. Saya berangkat dari Kalibata jam 12an. Nyampe di BKN, udah rame yang nunggu sesi 3. Nah, jadi di sini ntar kita registrasi sesuai sama nomer peserta yang udah disusun berdasarkan abjad.

Di sini saya juga dapet temen baru namanya Parikesit. Abang ini bolos kerja buat ikutan tes. Mantap. Kebetulan satu sesi, jadilah saya punya temen. Jadi kita nunggu antrian yang udah disusun. Kalau nomernya dipanggil, kita baris buat ngambil kartu ujian. Kartu ujian yang kita punya dikasi ke panitia, terus panitia ngecek kartu ujian sama KTP terus ngasi kartu baru.

Sebelum masuk ke ruangan, peserta harus nitipin barang bawaan. Jadi harus clear, ngga boleh bawa apa-apa kecuali kartu ujian sama KTP. Pas masuk di lantai utama ada body check. Terus naik lift ke lantai 8. Di lantai 8 ngantri lagi buat ngambil password login buat tes. Terus nunggu lagi sampai dibolehin masuk ke ruangan tes.

Jam 2 kurang kita udah masuk ke ruangan tes. Ontime emang, panitianya oke punya. Setelah semua peserta masuk ke ruangan, panitia ngasi penjabaran dikit. Terus kita dikasih kertas kosong sama pensil buat ngitung. Sesuai sama tes gelombang pertama, tes CATnya mengandung TIU, TWK, dan tes kepribadian.

Di gelombang kedua ini, saya lolos passing grade yaaay!!! Ngga beda jauh sama CAT yang pertama, skor saya 344. Kelar tes ambil barang, terus cari makan. Begonya kemaren, belom mikirin pulangnya gimana ke bandara. Untung ketemu orang baek. Jadi bang Par ini ngajakin naik TransJakarta terus nyambung Damri.

Pertama kali cuy jajal TransJakarta. Berhubung ngga punya kartu-kartuan, dipinjeminlah kartunya buat masuk. Terus kita nunggu TransJakarta di halte depan BKN yang arah ke Grogol. Nunggu agak lama, akhirnya dateng tuh bus. Kita naik dan kejebak macet di Sudirman, soalnya lagi bangun fly over.

Karena kejebak lama banget dan itu bus udah kayak siput jalannya, kita keluar di halte Sudirman. Soalnya saya harus ngejar flight :( takut ngga kekejar soalnya macet di Jakarta ternyata gila parah. Ngga sanggup bayangin kalau misalnya tinggal di Jakarta -__-"

Turun dari halte kita kudu jalan dikit buat nungguin Damri. Sebenernya merasa bersalah juga nyusahin orang yang bantuin saya biar sampe ke bandara :') Nah setelah kita lanjut jalan, deket Patung Pancoran ada Damri lewat. Terus distopin sama abangnya dan saya bisa ke bandara. Horeee! Endingnya saya nyampe dengan selamat.

Yang saya dapatkan dari pengalaman ini adalah dapet temen baru dan ilmu baru. Btw makasi untuk teman-teman yang udah bantuin saya di perjalanan kali ini. Makasi buat Bang Jun, saya jadi ngerti naik Damri hahaha. Terus buat Bang Par, maap bang saya ngerepotin, makasi udah nyetopin Damri :') Buat temen-temen yang saya temuin di perjalanan kali ini, I'm sure there are far better things ahead for you guys! :')

Last but not least, ngga semua orang di dunia ini jahat. Masih banyak kok orang-orang baik yang bisa ditemuin :') Cuma tetep harus waspada. 

And if you don't find one, just be one ;)

BNP2TKI

Ikutan Tes CPNS BNP2TKI #Bagian1

22:55

Tes CPNS gelombang 1 udah lewat. Datang lagi gelombang 2 dimana 60 Kementerian dan Lembaga (K/L) membuka penerimaan di saat bersamaan. Dimana ada segelintir mahluk-mahluk yang tetep nyinyirin pemerintah minta lapangan kerja, padahal PNS buka gede-gedean di depan mata.

Semua orang termasuk ortu saya juga menggebu-gebu nyuruh saya ikutan. Berkaca dari orang di kampung yang diceritain ke saya, "Anak si A di kementerian xxx, anak si B dokter, anak si C di dinas xxx, cubolah ikuik tes di kementerian keuangan. Biar kayak si A, B, C" etc etc. Cape ngga sih dibanding-bandingin sama anak orang? *otw pindah rumah*

Fix, saya ikutan lagi di gelombang ke-2 dengan syarat dan ketentuan berlaku. Pokoknya saya yang milih mau di K/L apa -_- soalnya kalo kerja ginian kayaknya sekali masuk, ngga bakal keluar. Kayaknya karir-karir model gini bakalan sepanjang hayat gitu. Tau-tau tua, pensiun. Kerjaan yang emang aman banget dan nyaman banget sampai bisa bikin terlena :(

Jadi saya mau sesuatu yang berbau sosial dan jalan jalan *ngarep*. Dari sekaian banyak kementerian dan lembaga yang buka di gelombang ke-2 saya ngga mau nyoba kementerian atau lembaga yang hits dan mentereng kayak Kemenkeu, Kemenlu atau BPK. Jadi yang ada dilist saya Kemenpora, Kemenpar, Kemensos sama BNP2TKI.

Kemenpora, Kemenpar dan Kemensos saya coret dari list karena kuota yang diterima sedikit. Berhubung cuma bisa daftar di satu K/L, pilihan jatuh ke BNP2TKI karena kuota buat jurusan manajemen banyak dan ada penempatan di Kepri. Kerjaannya ala-ala NGO sepertinya *ngarep lagi*.

Tahap pertama adalah administrasi seperti gelombang sebelumnya. Yang beda kali ini, kita harus mengirimkan berkas hard copy ke Jakarta via pos. Total yang daftar di BNP2TKI ini sekitar 6000an orang. Jauh lebih sedikit dibanding sama CPNS gelombang pertama. Beberapa minggu kemudian, akhir September, keluarlah nama-nama yang lolos administrasi, nama saya juga ada di list. Ada 3800an orang yang lolos.

Kemungkinan yang ngga lolos seleksi berkas CPNS karena ada berkas yang kurang, ngelamar di instansi yang harusnya ditujuin ke BNP2TKI cuma di surat lamaran malah Kementerian lain, legalisir ijazah ngga ada, akreditasi kampus bukan A atau B, dan lainnya. Jadi kalau temen-temen mau daftar gelombang selanjutnya, pastiin semua berkas memenuhi syarat.

Tes berikutnya TKD (Tes Kemampuan Dasar) bakal diadain terpusat di Jakarta. Saya dapat tes tanggal 26 Oktober jam 2 siang. Jadi ada sekitar 3 mingguan buat belajar TWK meskipun ujung-ujungnya buku UUD sama RPUL diliatin doang. Beruntung banget di Kaskus ada threat tentang CPNS BNP2TKI jadi bisa memetakan gimana tesnya. Untungnya lagi ada link grup telegram. Demi-demi, akhirnya saya unduh deh tuh Telegram.

Menurut saya penting banget buat cari tau tesnya gimana apa aja yang diujiin (misalnya gimana materi yang bakal diujiin di TIU, TWK atau tes kepribadian), tempat tesnya dimana, akomodasi dan segala macam. Ibarat orang mau tempur di medan perang, harus tau medannya dan bawa senjata. More preparation means more chance to win the battle.

Di Jakarta, tesnya bakal diadain di gedung BKN. Saya dapat di Gedung B lantai 8. Beli tiket PP Batam - Jakarta - Singapura berhubung jadwal maskapai yang terbatas. Book di Kalibata yang paling deket dan murah. Biar makin murah, saya cari temen yang mau bareng di Tele. Dapetlah beberapa temen yang mau bareng. Tiwi, Erika sama Marina dari Semarang, dan Diana dari Kalimantan.

Kali ini saya solo dong tesnya. Ngga pake dianterin -_- padahal mamak udah bilang "diantar aja ya, kan ngga tau Jakarta". Bisa dibayangin kalo bareng mamak-mamak. Kadang suka panikan sendiri gitu, ujung-ujungnya ntar kita yang panik. Dan belum tau juga rutenya gimana. Jadi udah saya putusin saya berangkat sendiri. Tiket udah ada, akomodasi udah ada. Cuti? Untung jatah cuti masih ada huehehe

Sesungguhnya saya juga ngga paham Jakarta. Berhubung ada Google Map dan Gojek, perjalanan ke Jakarta kali ini bakalan terbantu. Berhubung ini rute baru, dan biasanya tiap program ada yang jemput di bandara, saya cari temen di grup Tele yang naik pesawat juga, biar bisa janjian di Soetta.

Tele saved me! Ada peserta juga yang naik pesawat dan jadwal pesawatnya ngga jauh beda sama saya. Namanya Bang Jun dari Medan. Meskipun abang ini bilang flightnya jam 5 pagi -_- yang penting ada temen. Jadi rute kita dari Soetta langsung ke BKN buat ngecek lokasi tes di Gedung BKN.

Oke sip, tiket udah, akomodasi udah, temen yang bareng -biar ngga nyasar- juga udah.

Jakarta, see you soon!

CPNS

Ikutan Tes CPNS Kemenkumham

23:08

Siapa yang pernah ikutan tes CPNS? Ayo tunjuk tangan *ngacung*. Yak, tahun lalu emang ada penerimaan CPNS sejak moratorium tahun 2015 lalu. Kementerian pertama yang membuka rekrutmen adalah Kemenkumham dan Mahkamah Agung. 

Dulu pas daftar jadi relawan Piala Dunia, 180.000an pendaftar world wide rasanya udah banyak banget. Eh, sekalinya yang daftar Kemenkumham sama Mahkamah Agung sejutaaa cuy yang daftar! Sejuta itu orang semua. Banyak banget coba. Saya jadi salah satu peserta diantara sejuta orang yang daftar.

Dulu saya ngga pernah kepikiran untuk jadi PNS soalnya stereotype PNS itu negatif. Kerjanya gabut. Dateng terus ngopi-ngopi, apa-apa butuh duit biar cepet, kalo ngga segala urusan bakal lama. Udah gitu disumpah serapahin sama orang-orang. Kesian banget sih. Cuma ya gimana. Oke .... mungkin itu oknum doang. 

Berkat teknologi informasi, berita tentang recruitment CPNS ini jadi viral. Semua orang jadi tau, termasuk orangtua saya. Endingnya orangtua saya suruh saya daftar CPNS. Biar mereka seneng, saya ikutin aja. Ceritanya mau jadi anak berbakti, padahal dalam hati berdoa biar ngga lolos -_-" 

Tahap pertama waktu tes CPNS ini adalah seleksi administratif. Jadi kita diminta untuk upload-upload berkas di situs BKN. Ngga terlalu ribet, situsnya juga lumayan user friendly. Cuma error aja kalo demen last minute. Hobi orang Indonesia nih yang last minute-last minute gini. 

Kita cuma bisa pilih satu formasi yang sesuai dengan jurusan kuliah. Waktu itu saya pilih analisis kekayaan intelektual -kalo ga salah-. Meskipun saya sendiri ngga ngerti itu kerjanya ngapain aja. Berhubung jurusan saya ada pilihan formasinya itu, ya udah saya pilih aja. 

Saya lupa pernah daftar CPNS hingga satu ketika saya dapet screenshoot-an dari Bang Dani. Sh*t! Ada nama saya. Saya lolos administrasi hahaha. Artinya saya bakalan ke Tanjung Pinang buat ikutan TKD (Tes Kemampuan Dasar). Taunya lolos dikasih tau, itu pun mikir-mikir mau berangkat atau ngga. Taunya H-4an sebelom TKD. Zuper ngga niat emang :') Bang Dani juga lolos administrasi, cuma tesnya beda hari sama saya. 

Hari-H ke Tanjung Pinang, saya cuti sehari. Tesnya dijadwalkan jam 2 siang. Saya ke Tanjung Pinang pake first ferry, bukan First Travel. Sesampainya di Tanjung Pinang, dijemput Bang Dani. Baek banget emang nih orang satu. Makasi banyak loh bang, baek banget dah :') Terus kita makan Mie Tarempa bareng Dodik dan Sulaiman a.k.a Nugraha. Reuni kecil-kecilan jadinyaaa~ 

Kelar makan mie, kita lanjut ke rumah Mita. Lumayan men, risol gratis. Btw si Mita ini selain kuliah juga pengusaha risol. Cek aja @risolgud di Instagram. Terus order. Dari rumah Mita saya berangkat ke Hotel Comfort buat ikutan tes. 

Setibanya di Hotel Comfort, udah rame banget manusia pada ngumpul pake baju putih item, banyak juga nenteng-nenteng map. Guys, ini bukan audisi Idol atau Dangdut Academy. Ini tes CPNS!!! Pas saya dateng rasanya kayak ngelamar kerja beneran. Lah, emang ada ngelamar kerja boongan?! Wkwkwk 

Pas dateng, kita kudu ngantri dulu buat registrasi. Setelah registrasi nitipin tas karena emang ngga boleh bawa apa-apa kecuali kartu ujian. Kemudian kita berkumpul dan dengerin penjelasan dari panitia. Sembari nunggu, panitia juga muterin video cara ngisi soal CAT pake komputer. 

Jadi untuk lolos CAT, kita harus memenuhi nilai passing grade (PG) dari tiap bagian CAT karena tiap komponen PG-nya beda. Untuk TWK 75, TIU 80 dan kepribadian 143. Tes CAT ini satu jam dan ada tiga bagian. Tes Wawasan Kebangsaan (TWK), Tes Intelegensia Umum (TIU) dan Tes Karakteristik Pribadi.

Penjelasan kelar, kita pun jalan menuju ruangan tes. Sebelum masuk ruangan, kita dicekin satu-satu gitu. Panitianya mau mastiin bahwa kita ngga bawa barang macem-macem. Di ruangan, kita diberikan kertas kosong sama pensil buat coret-coret. 

Pas tes, yang agak ribet itu di TWK kalau saya, ngga tau deh kalo Mas Anang. Ditanya tanggal, pasal-pasal, sejarah dll. Materinya kayak pelajaran SD. Terus pancasila juga ditanyain. Pokoknya 4 pilar kebangsaan itu. Kalau udah jawab semua, kita tinggal pencet tombol selesai di laptopnya.

Kelar tes, saya pencet tombol selesai. Muncul angka "343" terus ada tulisan lolos di bawahnya. Saya ngeliat monitor agak lama dan mikir, "ini beneran lolos?" saya baca lagi dan cerna. Oke, fix lolos. 

Keluar dari ruangan ternyata banyak yang ga lolos. 343 ngga jelek. Lolos aja udah syukur banget. Pas pulang saya kasih tau orang rumah, terus Bang Dani selaku host Tanjung Pinang. Jadi selama di jalan, abang ini bertanya-tanya kok bisa ngga lolos dianya -_- yaelah bang, aku hoki doaaang hahaha 

Cuma endingnya ya ketebak ga bakal lolos. Secara yang bakal diambil ke tahap SKB cuma 45 orang se-Indonesia. Se-Indonesia raya cuy! Wkwkwk terus saya bilang ke ortu meskipun lolos PG, ngga bakalan ikut tes selanjutnya karena nilainya bakalan di-rank se-Indonsia. 

Meskipun belom lanjut seenggaknya udah pernah nyicipin gimana rasanya ikutan tes CPNS. Oh iya, panitianya bagus. Tesnya terorganisir dengan baik dan transparan. Mantap!

Daily Life

1 Tahun 1 Bulan

01:15


Yesterday was my last day at work. Ya, saya resign setelah kerja selama 1 tahun 1 bulan. Satu bab baru kelar, bakal ada bab baru lagi dalam kehidupan yang bakal  kita lewatin. Akhir bulan lalu, saya lolos tes CPNS di BNP2TKI. Jadi, dengan berat hati, saya harus meninggalkan pekerjaan saya yang sekarang.

Satu tahun itu lama, tapi rasanya sebentar. Awalnya yang sekantor cuma 5 orang doang. Aku, Devi, kak Lilis, Ari, sama Pak Julfan. Kantornya satu ruangan doang. Devi ini yang paling muda diantara kita, cuma paling sepuh di LPM. Bikin rame kantor, heboh, asik. Kak Lilis masuk abis Devi. Kalau aku bilang, kak Lilis ini duta Batak di LPM, kita belajar banyak tentang per-Batak-an. Orangnya diem-diem seru gitu hahaha. Kalau si Ari orangnya rame gilak. Ramah, baik, suka muter Dua Lipa tiap hari ampe mabok dengernya hahaha, temen satu batch pas masuk. Pak Julfan, kepala kantor. Tipe-tipe bos easy going gitu, asik.

Seiring dengan berjalannya waktu,  perusahaannya berkembang. Kita dapet temen baru, Kak Intan sama Bang Hoffman -yang hilang entah kemana dan sampai sekarang kita masih ngga tau-. Kak Intan ini tipe cewe girly dan tough at the same time. Baik, ramah, terus bold. Tipe-tipe cewe strong. Kalau Bang Hoffman koplak sumpah. Fans beratnya Krispatih. Cuma hilang entah kemana~ Berhubung staffnya nambah, ruangan kantor pun di-upgrade jadi lebih legaan.


LPM team

Terakhir kita pindah kantor ke gedung ATB yang punya ATM dan deket Indomaret (setan banget emang, jadi pengen belanja mulu). Dan tambahan staff baru yang sama gilanya, si Nisa, Bang Yosua sama Bang Luky yang baru masuk kurang lebih 3 minggu lalu. Nisa ini kalem-kalem polos koplak. Imajinasinya beyond the limit. Kalau Bang Yosua multi-talented. Bowling jago, nge-dance jago, nulis juga jagooo. Fans berat teh. Last but not least, Bang Luky. Baik, seru, suka menolong. Yang pasti seru banget kalo ngobrol bareng hahaha we've got lots of things in common. Bentar doang sih. 3 minggu kenal sama mereka, cuma emang orang kantor klop banget. Setipe semua. Pada koplak-koplak gesrek hahaha ga kebayang ntar kalo pindah kantor gimana, terus temennya bapak-bapak semua :')  Sekalinya ntar ibu-ibu semua x)

Kegiatan di kantor itu mantengin monitor dari pagi ampe sore. Kontak partners, ngecek traffic, ngurus Facebook, ngurus SSP juga which is a nightmare lol, terus diskusi, jajan di Indomaret terus ngemil rame-rame, gosip rame-rame, ngerayain ultah kalo ada, terus kuliah .... atau lebih tepatnya dikuliahin sama big boss. Karena penjelasannya panjang lebar dan kita ditanyain ala-ala di kampus. Kalo udah kuliah tuh berasa kayak "Shit, I am dead!" haha. Apapun opini kita, harus didasari pake logika. Kenapa gini, kenapa gitu, terus dasarnya apa. Agak gimana, cuma bermanfaat karena banyak ilmunya. Makanya kita sebut "kuliah".


Farewell sayaaa. Sediiih :')

Kadang kita juga hangout bareng. Sekedar nonton atau main bowling. Terakhir pas farewell kemarin. Kita main bowling di BCS. Main basket juga, terus nge-dance lagi. Hari terakhir di kantor, dikasih kenang-kenangan album foto yang ada tulisan-tulisannya, kompilasi foto, terus donat dari Ita. So much love from this company! Sedih banget pas pamitan. Mana mereka ala-ala muter lagu perpisahaaaan hahaha drama woiiii sediiiih :')))


Last day :')
Foto bareng semua, meskipun yang terakhir maksa hahaha

Cuma beruntung banget punya big boss yang bilang ke saya kalau saya masih bisa hangout sama temen-temen kantor kalau ada outing. So fun, right? Intinya saya menikmati 1 tahun 1 bulan jadi bagian di LPM. I do really have fun and proud to be in this team! Mohon maaf kalau ada kesalahan. You guys rock!!

Malaysia

Liburan ke Malaysia #1

21:54

Kali ini saya bakal cerita tentang pengalaman travel for the first time tanpa embel-embel program, Agustus lalu (kalo ga salah).

Cerita basi? Gapapa! hahaha. Udah basi, bersambung pula LOL. 

As we know, sepanjang postingan saya di jagad per-blogan, selama ini saya jalan-jalan karena ikutan program. Alasannya karena ngga mungkin bangetlah dibolehin jalan-jalan. Jadilah saya apply macem-macem program biar ada alesan jalan-jalan.

Pengalaman kali ini adalah trip ke Malaysia. Awalnya tuh emang niat ke sana mau nonton Sea Games 2017 mumpung dekat dan waktunya juga pas, ada harpitnas alias hari kejepit nasional. Rencana awal bakalan pergi sama Yuni dan Fathiah. Di tengah jalan, Rio sama Ine (temen seperjuangan seleksi PPAN) pengen ikutan juga. Cuma karena satu dan lain hal Fathiah ga jadi ikut. Terus saya ajak si Luluk karena kasian bangetlah main ama kucing mulu. Dan yang terakhir Mita (anak seleksi juga) pengen ikutan.

Ngga ada rencana yang mulus. Si Ine ngga jadi ikut lantaran gajinya ilang. Apes banget emang nasibnya. Terus si Mita juga ga jadi ikutan. Sisanya 4 orang. H-berapa formasi berubah lagi. Mamak pengen ikutan. Hmm, oke. Gimana pun permintaan gini ngga mungkin ditolak. Bisa-bisa dipecat jadi anak.

Antara percaya dan ngga sih sebenernya kayak "Ya ampun ini beneran?! Seriusan?!" But things just happened. Rasanya itu kayak bocah banget pake ditemenin. Gagal deh jadi traveler beneran. Sedih sih emang, tapi ya gimana, kan? Saya sendiri baru ngabarin si Yuni ama Rio H-2 sebelum berangkat kalau nyokap ikutan. Traveler mana coy yang ditemenin nyokap jalan-jalan?! hahaha. Traveler kemarin sore guys :')

Nah, rencananya kita bakal berangkat tanggal 16 Agustus sore dan balik tanggal 20. Saya datang awal ke kantor dan izin buat pulang cepet. Si Rio udah daripagi di Batam soalnya ada urusan. Siangnya dia nitip tas ke kantor saya, pergi lagi, terus datang ke kantor. Padahal udah dibilang, langsung aja ke pelabuhan. Jadi saya kasi opsi lain. Hari itu kerjaan emang banyak banget, jadilah si Rio dibiarin aja duduk anteng di kantor saya. Sembari mengabaikan keberadaan dia untuk sementara.

Last ferry ke Malaysia jam 17.45 saya keluar kantor sekitar pukul 16.30 lebih. Mana si Rio udah riweh nyuruh cepet. Mana kerjaan lagi banyak-banyaknya. Pas mau berangkat, papa saya dateng naik motor buat jemput ke pelabuhan. Bego banget emang saya ngga ngecek hp dulu. Ternyata papa saya udah sms bilang bakal jemput naik motor biar cepet. Sementara si Rio belom check in. Alhasil kita pesen gojek buat si Rio. Gosh! Harusnya manusia satu ini dipesenin Gojek dari jam 4an -_- chaos banget emang.

Saya berangkat naik motor duluan, bawa paspor dia buat check in-in. Sementara dia nungguin abang Gojek. Posisinya saya udah duluan nyampe di lampu merah Masjid Raya dari Central Sukajadi. Pas di lampu merah, ada mahluk melambaikan tangan mendekat dari kejauhan bersama abang Gojek. Pas lampu merah itu mahluk malah dada-dada terus nerobos lampu merah dan sampai duluan di pelabuhan. Woiiii paspor lu sama masih sama gueee!!!

Sesampainya di pelabuhan, dia langsung ke counter ferry buat check in. Terus dia datang dan bilang kalau ferry-nya penuh. Terus Yuni? Yuni juga belom sampai sodara-sodara. Sementara saya, adik saya dan mama saya udah check in duluan. Soalnya paspor saya ada di mereka. Fix, saya mikirnya ini bakalan jadi family trip.  Terus nasib Yuni sama Rio? "Udah Qis gapapa, pergi aja" kata si Rio. Saya pun berangkat. Yuni dan Rio bakalan nyusul pake first ferry.

Di satu sisi rasanya waktu berjalan cepet banget. Tiba-tiba udah hari H aja dan udah dalam perjalanan ke Malaysia. Di sisi lain waktu rasanya lambat banget gara-gara 2 manusia yang ketinggalan tadi. Besok itu kok rasanya lama? Di kapal ya flash back mulu. Kok bisa-bisanya sih? Ini bakalan jadi perjalanan penuh drama.

Jarak Batam - Johor Baru itu 2 jam naik ferry. Ngga tau kenapa di ferry kali ini penuh sama orang Thailand. Di ferry petugasnya nawarin pop mie terus kalau ada yang beli baunya kemana-mana dan berasa pengen beli. Mereka juga nawarin tuker mata uang. Di dalam ferry ngga bosan-bosan amatlah. Soalnya ada film juga diputer kalau ngga salah film Tongkat Naga Emas atau semacamnya dan yang main Reza Rahardian.

Kita nyampe di Harbour Front JB sekitar jam 9 malam waktu sana. Keluar dari imigrasi, kita nyari taksi. Kebetulan ada satu taksi merah yang lagi nongkrong. FYI taksi merah lebih murah dari taksi biru. Opsi lain bisa pake Grab atau Uber. Taksi merah ini yang nyopir ibu-ibu cuy. Chinese. Ya udah kita langsung naik aja soalnya taksinya ada argo dan dianya juga sibuk telponan sama temennya. Kita pun minta dianterin ke JB central soalnya bakalan naik kereta ke KL. Kalau naik bus, bisa minta anter ke Larkin Terminal.

Ongkos dari Harbour Front ke KL Central sekitar 10 RM. Di KL Central kita beli tiket ke KL. Kalau naik kereta ini ngga langsung tapi harus transit di Gemas. Jadi Rutenya Johor Baru - Gemas - Kuala Lumpur. Harga tiketnya sekitar 21 RM JB - Gemas. Gemas - KL 30 RM. Totalnya sekitar 51 RM. Kereta berangkat jam 11 malam dan bakal sampai sekitar jam 10 pagi udah termasuk transit 4 jam di Gemas.

Setelah beberapa jam naik kereta, kita sampai di Gemas sekitar pukul 3 pagi terus nungguin kereta yang jam 7. Perasaan kemarin-kemarin ngga selama ini amat transitnya. Selama transit di terminal, kebanyakan orang tidur di kursi-kursi kosong. Ada TV juga kalau ngga ngantuk. Ada cafetaria di lantai 1 tapi tutup, untung aja mini marketnya buka jadi bisa jajan. 

Beberapa orang lokal sana terdengar mengeluh soal kereta ini soalnya bayar mahal dan lama. Berhubung ada pembenahan di sistem transportasi mereka, jadilah kereta yang sekarang agak riweh dulu. Karena semua proses butuh waktu. Saran buat temen-temen yang mau ke Kuala Lumpur, mending naik bus daripada kereta api. Naik bus lebih cepet, murah, dan nyaman juga.

(bersambung)

Daily Life

Konsistensi

22:34

Hola mis amigos!
Como estan? :)

Mengingat masih dalam suasana lebaran, saya mau mengucapkan selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir batin *salamin pembaca satu persatu*.

Sebagai blogger kacangan, saya mau minta maaf karena merasa bersalah membiarkan blog ini terbengkalai dan banyak banget cerita yang belum ditulis :( mulai dari kegiatan NIDA Summer Camp di Bangkok, IMYP di Sulawesi Barat dan yang terakhir kegiatan Kapal Pemuda Kepri (KPK) bulan lalu yang sama sekali belum ditulis di blog ini. 

Kalau postingan ini diibaratin sama hutang, mungkin utangnya udah numpuk. Dan kalau ada debt collector, mungkin saya udah dikejar-kejar. Makin lama ngga nulis, feelnya juga makin ilang, dan makin males juga buat nulis. I'm such a bad bad blogger :')

Postingan kali ini cuma buat nge-review aja apa yang terjadi belakangan sama hidup saya. Mungkin ngga terlalu bermanfaat karena postingan kali ini isinya sharing doang. 

Kegiatan terakhir yang saya ikuti adalah Kapal Pemuda Kepri (KPK). Kegiatan ini diadakan oleh Dispora Kepri. 300 pemuda terpilih berhak untuk ikutan program ini untuk keliling Kepri naik KRI Teluk Ende. Seru yak? Iya! Ibarat oase di padang pasir. Saya bisa melarikan diri sejenak dari rutinitas menjemukan.

Setelah kegiatan ini selesai, saya harus kembali ke rutinitas semula. Bangun-kerja-pulang. Bedanya, tiap Sabtu Minggu saya ikutan training PCMI karena waktu itu lolos jadi peserta cadangan buat program AIYEP. Durasi training-nya ini 2 bulan tiap Sabtu Minggu. Ini udah jalan sebulan, sisa satu bulan lagi!!!

Ngga gampang sih ikutan training. Soalnya harus ngorbanin waktu, tenaga, pikiran, bahkan materi juga. Terus banyak tugas-tugas yang bikin desperate dan stress. Bikin essay 8 halaman, ngapalin lagu daerah 4 sama 1 lagu wajib program, dan bikin 2 presentasi dengan durasi 3 menit. Dan ini dilakuin tiap Minggu! 

Kadang saya mempertanyakan sendiri, apa sih urgensinya ikutan training? Kenapa? Kenapa harus tetap lanjut? Kenapa ngga berhenti aja? Sampai sekarang saya masih mempertanyakan apakah apa yang saya lakukan ini bener atau ngga. Labil banget emang.

Di satu sisi ikutan kayak gini bikin hidup saya lebih dinamis. Ngga bangun-ngantor-pulang aja. Kemudian saya juga dapat ilmu baru, pengalaman baru, dan mempererat bonding pertemanan tanpa disadari.

Di satu sisi, saya harus ngorbanin hal yang paling berharga menurut saya, yaitu waktu. Awalnya sih enjoy, tapi belakangan saya bertanya lagi, worth it ngga sih saya ngorbanin waktu untuk hal ini? Masalahnya juga ini udah setengah jalan, sayang aja kalau berhenti. Dan di saat bersamaan, perlahan-lahan fokus untuk nyari beasiswa teralihkan.

Awal bulan depan deadline beasiswa LPDP. Terus saya belum nyicil berkas sampai sekarang. Essai terbengkalai, surat rekomendasi belum diminta. LOA apalagi. I am really a mess! :( rasanya udah kalah sebelum tanding LOL.

Jadi sekarang saya mempertanyakan, "Hey dimana semangat nyari beasiswanya? Deadline udah dekat, lho!" Ayooo konsisten sama mimpi-mimpinya! :)

Batam

Tentang Proses

23:06

It is not over yet! Haha

Setelah mengikuti serangkaian tes PPAN dan mengetahui hasil akhirnya, saya disibukkan dengan kegiatan ngumpulin berkas ke Dispora. Berkas yang harus dilengkapi cukup banyak. Dari fotokopi paspor, KTP, ngurus SKCK, MCU dan segala macam. 

Terlepas dari program, ada satu hal yang ternyata sangat berharga, yaitu prosesnya. Banyak hal yang saya dapatkan selama prosesnya. Di postingan sebelumnya, saya pernah bilang kalau peserta yang lolos seleksi tingkat kota bakal otomatis punya kesempatan untuk mengikuti Kapal Pemuda Kepri (KPK). 

Awalnya sempat ragu meyakinkan diri ikutan KPK. Pertama, pasti bakalan susah izin sama orangtua. Bayangin aja, saya ngga bisa berenang terus mau ikutan berlayar, naik KRI pula! Wkwkwk gaya banget ga sih? Pasti bakalan susah banget minta izin. Pas pulang dari Pinang kemarin sebenarnya sempet nyinggung masalah KPK, terus mama saya sempet bilang, "Ndak usahlah naik-naik kapal". Ohkay, saya cuma diam belagak bego dan pura-pura ngga denger :|

Sebenernya ini jadi beban pikiran juga. Kalau berangkat, minta izinnya gimana? Kalau ngga berangkat, berarti cuma dapat capeknya doang dong? -_- galau abis emang. Apakah programnya bakalan worth it untuk diikutin? Atau mending back off aja buat cari aman?

Pada akhirnya, saya menyerahkan semua pada prosesnya. Minggu kemarin dilaksanakan training peserta KPK di kantor Dispora Batam selama 2 hari. Pagi harinya, saya mampir dulu ke rumah Pusyu untuk bawa peserta dari Pinang ke Dispora. Di perjalanan ke rumah Pusyu saya sempet dikasih warning sama papa saya. Intinya, ini acara terakhir yang bakal saya ikutin. Ngga ada lagi yang namanya ikutan program. Ga ada program bagi saya berarti ga ada jalan-jalan, ga ada seru-seruan, ga ada pengalaman baru. Sedih banget emang, hari-hari yang flat dan membosankan bakalan datang :(

Mungkin setelah KPK kelar saya juga bakalan sibuk ngejar beasiswa sembari nunggu result seleksi relawan Piala Dunia awal tahun depan. Oh iya, saya udah minta izin kalo misalnya keterima lol. Seenggaknya ada harapan biar saya ngga stuck di sini :') 

Ngomong-ngomong tentang PDT KPK, ada beberapa hal yang kita pelajari selama di sana. Misalnya aja waktu hari pertama kita diajarin tentang group dynamic dan komunikasi efektif. Terus nyanyiin mars KPK dan lagu lainnya. Malemnya latihan nari. 

KPK SQUAD~

Kalau misalnya saya ditanya, hal apa yang mungkin pengen diulang saya bakal jawab: waktu ngumpul ngobrol-ngobrol bareng sama temen-temen di sana. Saya sendiri juga ngga sadar sejak kapan kita jadi bener-bener temen akrab. 

Mereka juga yang secara ngga langsung bikin saya memantapkan diri buat ikutan program. Balik lagi ke pertanyaan awal. Apakah program ini berharga untuk diikuti? Mungkin untuk karir profesional jawabannya ngga. Tapi setelah menjalani proses, saya cukup yakin kalau program ini cukup berharga untuk diikuti.

Pertama, yang pasti saya bakal dapat pengalaman baru ngelilingin Kepri karena tahun kemarin ngga bisa mengikuti ENJ. Terlebih lagi saya berkesempatan untuk naik KRI. KRI lho! Bukan kapal sembarang kapal. Kapan lagi coba? lol. Kedua, this program is about creating memories *eaaaa* Setelah kenal sama beberapa manusia gesrek di program ini, saya jadi makin yakin kalau bakal ada lebih banyak waktu yang bisa kita pake untuk saling berbagi cerita atau cuma sekedar ngobrol-ngobrol asik dan ketawa bareng.

Oh iya, ngomong-ngomong soal PDT, kegiatannya cukup asik. Momen berkesan itu waktu beberapa temen kita datang agak telat, terus kita semua disuruh push up 50 kali -_- ya salam, capek. Peserta PDT ini nginep di Dispora, baik anak Batam maupun Tanjung Pinang. Malemnya sempet ngobrol-ngobrol dulu tapi bentar aja soalnya ada instruksi buat istirahat.

Cewe-cewe dikasih sebuah ruangan dengan ACnya  yang suhunya disetel sedingin 18 derajat celcius. Jadi di ruangan itu ada 3 atau 4 ac dengan suhu segitu. Saya berasa kayak tidur dalam kulkas coba. Saya selimutan cuma pake jaket, dan itupun jaket minjem dari si Ine.

Jam 2 pagi saya udah ngga bisa tidur karena udah ga tahan sama dingin, ditambah alarm hp anak-anak udah bunyi jam 4. Herannya ngga ada yang matiin wkwkwk. Terus jam 4.30 saya ke luar ruangan mencari sedikit kehangatan. Jiiir kehangatan wkwkwk. Saya cuma duduk di luar, terus ngobrol-ngobrol sama Faisal dan Bang Dani yang sempet-sempetnya ngasi kuliah tentang K3 pagi-pagi -_- 

Di hari kedua ini, kita akan mendapatkan materi tentang table manner, etika, grooming session. Terus sorenya latihan nari (lagi). Peserta KPK ini diajarin tari Zapin Muda Mudi. Saya sendiri diajarin Eka zapinan waktu ngikutin acara NIDA di Thailand. 

Kegiatan PDT ini ditutup pukul 4 sore mengingat peserta yang datang ngga cuma berasal dari Batam. Soalnya lebih dari setengah peserta bakal pulang ke Tanjung Pinang. Minggu ini anak Batam yang dapat giliran ke Tanjung Pinang buat ngikutin training.

Bang Dani - Saya - Rio - Soleh - Ine

Berhubung karena ini hari terakhir, saya dan beberapa teman memutuskan untuk nongkrong-nongkrong bareng. Awalnya yang bakal ikutan nongkrong itu Faizal temen satu komunitas dan temen seperjuangan, terus Ine, temen yang saya kenal lewat program ENJ meskipun endingnya saya ngga jadi berangkat karena jadwalnya bentrokan sama sidang skripsi. Dan semesta mempertemukan kita kembali lewat seleksi PPAN. Kemudidan Rio, temen baiknya Ine dari kecil. Satu kantor juga sama Ine. Orangnya ekspresif, ramah, seru. Asiklah pokoknya. Ketemu di seleksi final PPAN di Pinang, terus ketemu lagi pas PDT KPK di Batam. Next, Dodi dan Bang Dani. Kenal di seleksi final PPAN di Pinang juga. Dodi ini kalem, asik diajak ngobrol. Kalo Bang Dani ini bijaksana, punya jiwa keom-oman, terus hobi banget teasing  -___-

Rencananya ngumpul di Morning Bakery Keprimall habis magrib. Cuma si Faizal sama Dodi ngga jadi dateng. Jadi cuma ada saya, Ine, Rio, Bang Dani, sama temennya Rio namanya Soleh. Morning Bakery di Keprimall tutup jam 9an. Kita pun memutuskan untuk ke Angkringan Ontel karena deket sama rumah saya. Ontel seru sih buat nongkrong. Jadi deket kalo mau pulang, soalnya ga boleh main jauh-jauh -_-

Setibanya di Ontel, kita langsung duduk terus pesen minum. It was about creating memories (lagi) lol. Kapan lagi bisa punya waktu berkualitas bareng mereka? Mengingat keesokan harinya mereka udah ngga di Batam lagi. Sayang aja kalau ngga dimanfaatin.

Sekarang saya udah mantep buat ikutan KPK. Pasti seru banget bisa ikutan program bareng temen-temen yang luar biasa. Yang pasti bakalan ada cerita seru untuk dituliskan di sini, dan akan ada memori untuk dikenang. Mungkin kalau saya berhenti berproses, banyak hal yang bisa aja terlewatkan :)