Batam

Jadi Sahabat Hinterland

23:25

Tahu kan gimana siklus kehidupan manusia biasa? Bangun - kerja - pulang - tidur. Saya ngga mau kalau misalnya harus menghabiskan hidup dengan cara seperti ini. Terlalu biasa agaknya.

Untuk membuat hidup sedikit lebih berwarna, saya memutuskan untuk bergabung dengan salah satu organisasi. Sebelumnya saya juga aktif di komunitas English Speaking Community, Gabfest. Berhubung pengen banget kegiatan baru, daftarlah saya jadi relawan di Sahabat Hinterland.

Sebelumnya si Yuni, Nurmei sama Rio udah duluan gabung dan ikut satu kegiatan di Pulau Air Raja. Saya nggak ikutan karena masih dinas di Tanjungpinang, ya udah deh cuma denger kabar doang kalau mereka ikutan organisasi baru.

Setelah dipindahin ke Batam, saya mendaftarkan diri. Prosesnya itu mengisi data diri online, mereka punya form volunteer. Kemudian datang briefing

Kegiatan pertama yang saya ikuti adalah kelas inspirasi di Pulau Selat Nenek. Kalau ngga gabung mungkin saya nggak tahu bahwa nama pulau kayak gini ada! Selat Nenek, nama yang cukup nyentrik.

Di kegiatan ini, saya masuk ke 3 kelas yang berbeda. Kelas pertama kelas 6. Saya dipasangin bareng Yuni, Yuni ada banyak btw. Handle kelas 6 cukup aman, karena mereka udah ngerti kita ngomong apa.

Nah, saya sama Yuni kebagian untuk menjelaskan tentang profesi. Karena saya noob banget masalah ginian, saya ajakin aja main game. Jadi anak-anak kita bagi jadi 5 grup, masing-masing 4 orang.

Tiap grup kudu nge-list nama profesi sebanyak mungkin. Terus mereka diminta untuk bikin nama kelompok. Dan tahu nggak apa? Nama kelompoknya ada yang Alan Walker -_- saya aja ngga tau coba itu siapa! Wkwkwk

Kebanyakan dari mereka mau jadi TNI, polisi, guru dan arsitek, ada juga yang mau jadi ustad. 15 menit akhir di kelas 6 kita kehabisan bahan gaes, suasananya agak krik-krik hahaha next time ngga boleh garing, ngga boleh :')

Kelas ke-2 yang saya masukin itu kelas 4. Beda dong suasananya sama yang tadi. Di kelas 4 saya bareng Nurmei. Anak kelas 4 cenderung lebih aktif, sangat aktif bahkan. Di sini saya jelasin tentang pekerjaan saya. Gila coy, gimana ngejelasinnya ke anak-anak? Wkwkwk 

Show must go on. Saya minta anak-anak sebutin nama, sebutin negara-negara, sebutin profesi cuma buat nge-lead mereka ke TKI. Gilaran ditanya anak-anaknya pada nunjuk tangan semua. Sementara mereka ngga tahu TKI itu apa :') Kalian luar biasa! Yang saya salut itu anaknya pada aktif banget sumpah. Mereka nunjuk tangan, belum disuruh maju dianya maju. Tinggi bet inisiatifnya wkwkwk. Gila deh pokoknya.

Jadilah hampir 1 sesi itu ngejelasin TKI itu apa. Intinya: "kerjaan kakak mengurus dan melindungi Tenaga Kerja Indonesia. Apa? Tenaga.. Kerjaa.. Indonesia" *claps* sukur-sukur paham nih bocah-bocah wkwkwk

Sesi terakhir, saya ditempatin di kelas 1 bareng Umi. Kelas 1 ini kelas yang cukup brutal. 11 12 sama kelas 4 yang saya masukin tadi. Di sesi terakhir, saya sama Umi ngajarin keterampilan. Rencana awal mau bikin pembatas buku dari origami, sama dari stik es krim. Apalah daya ngajarin ngelipet origami bisa 1/2 jam sendiri.

Parahnya lagi anak-anak itu ternyata random abis. Ada yang rapi banget ngelipetnya, ada yang asal aja. Ada yang tiap bentar nanya jam. Pengen pulang banget nih anak :( wkwkwk belum lagi yang jalan-jalan keliling-keliling. Energi anak-anak ini nggak abis-abis geng. Energy of Selat Nenek bisa ngalahin Energy of Asia kali. Mana ibu-ibu mereka udah nungguin depan pintu buat jemput. Giliran bel bunyi anaknya ngga mau pulang. Makin random.

Kelar kegiatan ternyata ibu bapak guru nyiapin makan siang buat kita-kita :') baik banget ibu bapak gurunya. Kita yang tersanjung pun berterima kasih atas sambutan mereka yang hangat. Mana dianterin lagi sampai pelabuhan sama bapak-bapak gurunya.

Naasnya, pompong yang kita naikin kena hujan pas di jalan. Mana atapnya ngga ada, cuma terpal doang yang dipegang manual pakai tangan. Untung 1 hari sebelum hari-H beli life jacket gelombang ditengah laut udah nggak karuan ngahahahahaha

Pesan moral
- Semangat dan kegembiraan itu ada dimana aja 
- Energi positif itu bisa nular
- Kadang kita perlu melihat dari perspektif yang berbeda

Btw gambar sama ceritanya bakal di-update kalau saya punya waktu lagi x)

Terima kasih buat yang udah baca =) 

I hope I can write more! haha

CPNS

Mau Ngasi Kabar Aja

01:28

Chitato bener. Life is never flat.

Setelah keterima jadi CPNS (CPNS lagi), saya harus 'mengedit' rencana hidup saya. Yang awalnya kelar kuliah mau nyari beasiswa, eh malah dapet kerjaan. Sekalinya dapat kerjaan, ada tes CPNS. Iseng-iseng daftar, eh keterima.

Dalam hidup, ada hal yang harus diperjuangkan, ada yang sementara harus dikesampingkan, ada pula yang harus direlakan, dan ada juga yang harus dilupakan :) Hal yang harus dikesampingkan itu kayak nyari beasiswa. Saya harus menunda rencana saya untuk mencari beasiswa karena harus wajib dinas dulu 3 tahun, baru deh boleh ngambil tugas belajar sesuai sama peraturan yang berlaku.

Nah terus 3 taun nunggu ngapain coba kan? -_- kebayang nggak sih hidup cuma kerja doang Senin sampai Jumat. Sabtu Minggu libur. Selama 3 tahun. 2 tahun deh~ anggep aja di tahun ke-2 saya udah mulai hunting beasiswanya.

Ngomong-ngomong ada wacana bahwa badan dimana saya bekerja akan diganti menjadi badan yang akan berfokus terhadap perlindungan PMI (Pekerja Migran Indonesia) yang kalau dulu disebut TKI. Sampai sekarang belom tau apakah nanti kita bakal ikutan ke badan yang baru, atau buat yang di daerah bakalan ditarik ke disnaker di daerah. Nah, ini juga yang nambahin kegalauan.

Oke, jadi dalem 2 tahun ini saya berusaha biar hidup nggak flat-flat banget. Kerjaan sih ngga flat, idup doang yang flat. Notes: ngga semua PNS gabut seperti pemikiran saya dulu. Di tempat saya yang sekarang, kerjaannya banyak udah kayak kerjaan di swasta, mana birokrasinya emang rumit dengan bermacam kepentingan yang harus dihadapi. Yang biasanya kita ngeluh, sekarang dikeluhin sama orang-orang. Damn :') Karma is real.

Sebagai hiburan untuk mengatasi kejenuhan yang ada, sebenernya saya pengen jalan-jalan tapi temen traveling ngga ada. Mau jalan-jalan waktunya ngga pas. Waktunya pas, eh tiketnya mahal. Rencana pengen nonton opening Asian Games, tiketnya mahal juga :( nonton di TV deh ntar

Jadi saya mutusin untuk ikut kegiatan yang ada faedahnya, yaitu gabung komunitas Sahabat Hinterland. Si Yuni, Rio sama Nurmei udah duluan gabung pas saya masih dinas di Tanjungpinang. Nah,cerita pas di Tanjungpinang juga saya belum pernah post di blog ini hahaha. Maafkan. Ketika saya dipindahkan ke Batam, ikutlah saya komunitas ini. Baru join nih gaes, belom seminggu wkwkwk

Kegiatannya itu ngunjungin sekolah di pulau-pulau sekitaran Batam. I thought it's like combining volunteering + traveling at the same time. Kayaknya bakalan seru nih! Saya suka sama kegiatan volunteering, jalan-jalan juga suka. Seenggaknya untuk saat ini ada kegiatan yang bikin hidup sedikit berwarna. My first activity with this community is the day after tomorrow. Ngga ada salahnya juga menambah lingkaran pertemanan, ya nggak?:)

Berhubung udah lama banget nggak ngepost, tulisan ini kayaknya garing deh.

Nikmati saja ya, terima kasih sudah membaca x)

CPNS

Random

16:16

Hi!

I still can't believe that I've been working for the government.

I got the salary from the taxes society paid.
Need to be responsible, and need work as best as I can.

Really hope that I can contribute something.

Masih belom sadar udah jadi bagian dari pemerintah,
dan sedang mengabdi untuk bangsa dan negara.

Merah putihku, aku padamu.

Bye.

#cumapostingangalauditengahsore

BNP2TKI

OFFICIALLY JADI CPNS, COY!

15:03

Oktober tes CAT
November awal tes SKB
November akhir pengumuman
Desember awal pemberkasan 


 
That was real fast! Sekarang Mei, dan saya sedang mengikuti latsar (latihan dasar) CPNS di Wisma Karya Jasa Kemnaker di Bogor. Segitu sibuknya sampai blog ngga pernah di-update, draft tulisan buat blog juga cuma jadi file pajangan doang di laptop. Tapi tetep, ceritanya bakal saya bagiin di sini.

Sesuatu yang ngga pernah dipikirin malah kejadian. Kayak diterima jadi CPNS misalnya. Sesuatu yang ngga pernah diharapkan. Karena dulu mandangnya PNS money oriented, terus ngurus apa-apa lambat. Sekarang kena 'karma' deh saya, jadi CPNS. Masih belum percaya sampai sekarang. Mamam deh karma~

Pengumuman kelulusan CPNS saya ketahui dari grup temen-temen Kalibata. Jadi ada 4 orang di grup, temen tes bareng. Tapi yang keterima cuma saya diantara kita berempat. Sedih tapi gimana kan ya :(

Setelah berita sukacita tersebut saya terima, orang rumah saya kabarin dong. Hepilah mereka, telpon ke kampung. Anaknya jadi CPNS oiii. Nah, yang ribetnya itu pas ngurus berkas untuk diantar langsung ke Jakarta.

Jeda pengumuman kelengkapan administrasi dan nganterin berkas itu cuma seminggu, dan itu dipotong tanggal merah pula sehari. Padahal harus ngurus SKCK, Surat keterangan sehat, bebas narkoba, sehat rohani juga (padahal otak gue rada sengklek, tapi tetep dong lulus), terus fotokopi legalisir ijazah dari SD sampai kuliah dll. Bapak saya sampai pulang ke Padang buat minta legalisiran ijazah SD.

Untungnya saya dikasih cuti dari kantor buat ngurus keperluan CPNS. Kantor juga paham sama karyawannya yang bakal resign, dan bakal jadi abdi dalem negara :') Syukurlah semuanya lancar dan ngga ada yang aneh-aneh. Semua berkas bisa dikumpulin tepat waktu.

Pengumpulan berkas dijadwalin tanggal 6-7 Desember, boleh pilih 1 hari. Saya milih tanggal 6, jadi kalau ada apa-apa bisa ngurus. Nah, berhubung izin cuti cuma sehari, saya berangkat tanggal 5 Desember, pulang kerja ke Jakarta.

Tanggal 6 saya mengantarkan berkas ke kantor pusat BNP2TKI. Paginya masih sibuk ngerapiin berkas. Ujung-ujungnya siang baru sampai dan ternyata nyerahin berkas itu sebentar sekali! Tau gitu sekalian deh beli tiket PP :')

Ngomongin soal tiket pulang, saya cuma beli one way. Kelar antar berkas saya terus panik karena belom ada tiket pulang. Mana udah hampir sore pula. Waktu itu untung ditemenin sama Putri dari Semarang buat ngebolang.

Waktu itu, tiket langsung ada, tapi mahal. Nah kepikiran buat ngambil pesawat pagi. Cuma ngga boleh sama orang rumah -_- ya udah tiket langsung ludes. Endingnya tetep dapet pesawat pagi cuma ngga ada yang direct, adanya yang transit. Ya udah diambil aja jadinya.

Malemnya saya nginep di Soetta, literally nginep di bandara, ngga book hotel atas nama penghematan. Gaji juga udah ludes beli tiket pesawat. Sedih. Paginya saya naik pesawat Jakarta - Palembang - Batam. Sampai jam 8 di Batam, langsung kerja. Tsadeeessst :')

Januari akhir NIP keluar. Chapter baru dalam hidup dimulai~

BNP2TKI

Ikutan Tes CPNS BNP2TKI #Bagian3

14:05

Pengumuman SKD Tanggal 3 November 2017.
Dan SKB akan dilaksanakan pada tanggal 6 s.d. 7 November 2017


Cuma jeda sekitar seminggu setelah selesai pengumuman SKD coy! 

Jumat izin cuti, Minggu pagi berangkat ke Jakarta buat ikutan tes di hari Senin dan Selasa. Nginep lagi di Kalibata dengan beberapa temen baru yang didapet di grup Telegram. Ada 2 orang lagi yang barengan nginep di sana. Mereka adalah mbak Anin dari Semarang dan Mbak Angkik dari Bandung. Ketemunya baru Minggu sore soalnya mbak-mbaknya pada dateng sore.

Sembari nunggu kedatangan mbak-mbak ini, saya meet up sama temen lama, lamanya lama banget. Temen SMP saya, sebut saja Yuyud (24 th) yang udah lama jadi perantau di Jakarta. Terakhir ketemu pas SMP. Kalo diitung itung sekitar 10 taun lalu ketemu. Lama banget jiiir D:

Senin pagi kami nge-gojek menuju Graha Bima Sakti untuk ikutan tes SKB. Untuk SKB, bahan yang akan ujikan adalah TPA Bappenas untuk hari senin dan Bahasa Inggris yang soalnya merupakan TOEFL predicition dari UI pada hari Selasa.

Kita datang jam 7 pagi, sementara tes akan dilaksanakan pukul 8. Peserta mulai berdatangan dari berbagai penjuru nusantara, dari Sabang sampai Marauke. Kita kenalan dengan beberapa peserta tes juga. Salah satunya adalah Mbak Icha dari Jatim. Salah duanya Merina dari Lampung, yang milih penempatan di Tj. Pinang juga. Urutan SKD kita 14 dan 15. Misi kami adalah: MASUK DI TOP 8!!!

Sebelum tes dimulai, peserta registrasi dulu di meja panitia dengan mengisi absen. Kemudian menuju ke ruangan yang telah disediakan. Untuk peserta penempatan Tj. Pinang, kita dapet di lantai dua. Peserta diurutkan berdasarkan rank SKD. Nah saya duduk di row paling belakang nomer 2 dari kiri.

Yang kasian itu pas ada yang dateng, tapi ternyata namanya ngga masuk SKB. Usut punya usut, doi-doi namanya ngga masuk 3x formasi dan ngga baca pengumuman sampai akhir. Kasian banget sumpeh, padahal udah jauh-jauh.

Setelah 3 jam nonstop mengerjakan tes TPA Bappenas, kita pun tepar. Next level banget soalnya, syushaaah. TPA ini terbagi 3 bidang. Verbal, numerik dan pelanaran. Verbal itu yang padanan, lawan kata dan sebangsanya. Kalo numerik, itung-itungan cuma susah bangetlah. Mending nyiapin strategi gimana jawaban numerik ini keisi semua, bukan ngajarin hopeless, namun memang begini faktanya wkwkwk. Kalo pelanaran, gambar-gambar dibolak balik.

Kalau dipikir lagi, banyak peserta yang ngga mantap strateginya. Terlalu fokus di satu soal, sementara waktu terbatas meskipun bisa ngerjain. Alhasil banyak yang ngga dijawab. Manajemen waktunya harus diperbaiki. Meskipun pinter, cuma kalau ngga ada strategi ya siap-siap aja tersingkir :')

Sebenernya selesai tes TPA, soal TPA ngga terlalu kepikiran karena yang jadi pikiran pada waktu itu adalah, jadwal tes berbarengan dengan jadwal kedatangan big boss ke Batam, dan saya lagi cuti. Gue dicariin coyyy!!! Harus gimana aing?! Ya udah deh, saya bilang aja yang sebenarnya ke menejer, bahwa saya sedang mengikuti tes CPNS di Jakarta. Dududu~ Abis deh disikat pas balik ntar wkwkwk

Kelar SKB di hari pertama kita langsung pulang ke Kalibata. Beruntung ada mall di sana yang bisa menyelamatkan kita dari kelaparan yang melanda. Kelar makan kita berencana balik ke apartemen. Rencana tinggal rencana saat kita melewati sebuah karaoke.

Dan aha!!! Ide cemerlang pun muncul. Kita melipir ke karokean. Entah ini rejeki atau ujian buat kita, karokenya lagi diskon. Puas karoke, kita balik ke apartemen. Semoga karokenya berfaedah buat tes B. Inggris yaaah sodara-sodara.

Besoknya tes dilaksanakan pukul 8, sama seperti hari sebelumnya. Tesnya susah-susah gampang, soalnya TOEFL prediction UI. The 2nd day was better, lah. Kelar tes saya cabut ke Bandara. As suggested sama si Yudha, Saya ke Gambir dulu, terus naik Damri dari sana ke Soetta.Siap-siap deh dipanggil big boss pas nyampe Batam bhahahaha x)

BNP2TKI

Ikutan Tes CPNS BNP2TKI #Bagian2

23:32

Pagi-pagi saya dianter ke bandara sama mamak bapak. Terus dibilangin macem-macem, hati-hati sama barang bawaan, jangan ngomong sama orang asing .... orang yang ngga dikenal maksudnya, terus jangan mau diajak orang -__-" setdah mentang-mentang penampilan kayak bocah :')

Waktu di jalan Bang Jun bilang pesawatnya delay, terus delay lagi. Endingnya pas saya nyampe di Jakarta, pesawat Bang Jun mendarat setelahnya. Dan saya nungguin di depan kedatangan 2B. Sampe saya dapet pesan di Tele, pesawatnya udah mendarat.

Setelah ke luar bandara, saya ngikutin deh abang ini ke halte Damri. Saya udik ceritanya, belom pernah naik Damri. Nah, jadi menurut abang ini, kita harus naik CGK - Cililitan, terus ntar turun di depan BKN. Damrinya dateng, terus kita naik deh. Ternyata naik Damri itu gampang. Tinggal naik, terus ntar petugasnya jalan ngutipin ongkos.

Kita turun dari Damri di depan BKN. Di sepanjang jalan banyak banget ojol-ojol ngetem nunggu orderan. Orang-orang pake baju putih item juga banyak seliweran. Waktu itu lagi tes BKKBN di gedung yang sama, BNP2TKI sesi 1 dimulai siang. Banyak yang ngantri, nunggu giliran masuk ke ruangan. Ya, kita dapet gambaranlah besok bakal dimana. Saya sama Bang Jun pisah di BKN.

Selanjutnya saya pesen ojol ke apartemen. Waktu pesen ojol karena rame, susah banget nyari abang ojolnya -_- seragamnya samaan wkwkwk. Yang tes juga bajunya samaan putih item, bingung deh tuh.

Nyampe di Kalibata, saya ambil kunci masuk apartemen, leyeh-leyeh. Temen-temen se-patungan belum pada dateng. Anak-anak Semarang datang subuh, si Diana bilang dateng sorean. Ya udah, saya keliling dulu sekalian nyari tempat ngeprint foto buat ditempel di kartu ujian. Terniat emang -_-

Sorenya si Diana dateng, terus subuhnya anak-anak Semarang dateng. Kasian banget coba subuh buta nyampe Jakarta, ke apartemen. Tidur bentar, terus tes. Salut guys. Sementara itu, si Diana jam 6 pagi udah cabut ke BKN karena dia dapet sesi 1. Sisanya anak Semarang, sesi 2 sama 3.

Sesi 3 dimulai jam 2 siang. Tapi peserta diminta hadir satu jam sebelumnya karena ada registrasi peserta. Saya berangkat dari Kalibata jam 12an. Nyampe di BKN, udah rame yang nunggu sesi 3. Nah, jadi di sini ntar kita registrasi sesuai sama nomer peserta yang udah disusun berdasarkan abjad.

Di sini saya juga dapet temen baru namanya Parikesit. Abang ini bolos kerja buat ikutan tes. Mantap. Kebetulan satu sesi, jadilah saya punya temen. Jadi kita nunggu antrian yang udah disusun. Kalau nomernya dipanggil, kita baris buat ngambil kartu ujian. Kartu ujian yang kita punya dikasi ke panitia, terus panitia ngecek kartu ujian sama KTP terus ngasi kartu baru.

Sebelum masuk ke ruangan, peserta harus nitipin barang bawaan. Jadi harus clear, ngga boleh bawa apa-apa kecuali kartu ujian sama KTP. Pas masuk di lantai utama ada body check. Terus naik lift ke lantai 8. Di lantai 8 ngantri lagi buat ngambil password login buat tes. Terus nunggu lagi sampai dibolehin masuk ke ruangan tes.

Jam 2 kurang kita udah masuk ke ruangan tes. Ontime emang, panitianya oke punya. Setelah semua peserta masuk ke ruangan, panitia ngasi penjabaran dikit. Terus kita dikasih kertas kosong sama pensil buat ngitung. Sesuai sama tes gelombang pertama, tes CATnya mengandung TIU, TWK, dan tes kepribadian.

Di gelombang kedua ini, saya lolos passing grade yaaay!!! Ngga beda jauh sama CAT yang pertama, skor saya 344. Kelar tes ambil barang, terus cari makan. Begonya kemaren, belom mikirin pulangnya gimana ke bandara. Untung ketemu orang baek. Jadi bang Par ini ngajakin naik TransJakarta terus nyambung Damri.

Pertama kali cuy jajal TransJakarta. Berhubung ngga punya kartu-kartuan, dipinjeminlah kartunya buat masuk. Terus kita nunggu TransJakarta di halte depan BKN yang arah ke Grogol. Nunggu agak lama, akhirnya dateng tuh bus. Kita naik dan kejebak macet di Sudirman, soalnya lagi bangun fly over.

Karena kejebak lama banget dan itu bus udah kayak siput jalannya, kita keluar di halte Sudirman. Soalnya saya harus ngejar flight :( takut ngga kekejar soalnya macet di Jakarta ternyata gila parah. Ngga sanggup bayangin kalau misalnya tinggal di Jakarta -__-"

Turun dari halte kita kudu jalan dikit buat nungguin Damri. Sebenernya merasa bersalah juga nyusahin orang yang bantuin saya biar sampe ke bandara :') Nah setelah kita lanjut jalan, deket Patung Pancoran ada Damri lewat. Terus distopin sama abangnya dan saya bisa ke bandara. Horeee! Endingnya saya nyampe dengan selamat.

Yang saya dapatkan dari pengalaman ini adalah dapet temen baru dan ilmu baru. Btw makasi untuk teman-teman yang udah bantuin saya di perjalanan kali ini. Makasi buat Bang Jun, saya jadi ngerti naik Damri hahaha. Terus buat Bang Par, maap bang saya ngerepotin, makasi udah nyetopin Damri :') Buat temen-temen yang saya temuin di perjalanan kali ini, I'm sure there are far better things ahead for you guys! :')

Last but not least, ngga semua orang di dunia ini jahat. Masih banyak kok orang-orang baik yang bisa ditemuin :') Cuma tetep harus waspada. 

And if you don't find one, just be one ;)

BNP2TKI

Ikutan Tes CPNS BNP2TKI #Bagian1

22:55

Tes CPNS gelombang 1 udah lewat. Datang lagi gelombang 2 dimana 60 Kementerian dan Lembaga (K/L) membuka penerimaan di saat bersamaan. Dimana ada segelintir mahluk-mahluk yang tetep nyinyirin pemerintah minta lapangan kerja, padahal PNS buka gede-gedean di depan mata.

Semua orang termasuk ortu saya juga menggebu-gebu nyuruh saya ikutan. Berkaca dari orang di kampung yang diceritain ke saya, "Anak si A di kementerian xxx, anak si B dokter, anak si C di dinas xxx, cubolah ikuik tes di kementerian keuangan. Biar kayak si A, B, C" etc etc. Cape ngga sih dibanding-bandingin sama anak orang? *otw pindah rumah*

Fix, saya ikutan lagi di gelombang ke-2 dengan syarat dan ketentuan berlaku. Pokoknya saya yang milih mau di K/L apa -_- soalnya kalo kerja ginian kayaknya sekali masuk, ngga bakal keluar. Kayaknya karir-karir model gini bakalan sepanjang hayat gitu. Tau-tau tua, pensiun. Kerjaan yang emang aman banget dan nyaman banget sampai bisa bikin terlena :(

Jadi saya mau sesuatu yang berbau sosial dan jalan jalan *ngarep*. Dari sekaian banyak kementerian dan lembaga yang buka di gelombang ke-2 saya ngga mau nyoba kementerian atau lembaga yang hits dan mentereng kayak Kemenkeu, Kemenlu atau BPK. Jadi yang ada dilist saya Kemenpora, Kemenpar, Kemensos sama BNP2TKI.

Kemenpora, Kemenpar dan Kemensos saya coret dari list karena kuota yang diterima sedikit. Berhubung cuma bisa daftar di satu K/L, pilihan jatuh ke BNP2TKI karena kuota buat jurusan manajemen banyak dan ada penempatan di Kepri. Kerjaannya ala-ala NGO sepertinya *ngarep lagi*.

Tahap pertama adalah administrasi seperti gelombang sebelumnya. Yang beda kali ini, kita harus mengirimkan berkas hard copy ke Jakarta via pos. Total yang daftar di BNP2TKI ini sekitar 6000an orang. Jauh lebih sedikit dibanding sama CPNS gelombang pertama. Beberapa minggu kemudian, akhir September, keluarlah nama-nama yang lolos administrasi, nama saya juga ada di list. Ada 3800an orang yang lolos.

Kemungkinan yang ngga lolos seleksi berkas CPNS karena ada berkas yang kurang, ngelamar di instansi yang harusnya ditujuin ke BNP2TKI cuma di surat lamaran malah Kementerian lain, legalisir ijazah ngga ada, akreditasi kampus bukan A atau B, dan lainnya. Jadi kalau temen-temen mau daftar gelombang selanjutnya, pastiin semua berkas memenuhi syarat.

Tes berikutnya TKD (Tes Kemampuan Dasar) bakal diadain terpusat di Jakarta. Saya dapat tes tanggal 26 Oktober jam 2 siang. Jadi ada sekitar 3 mingguan buat belajar TWK meskipun ujung-ujungnya buku UUD sama RPUL diliatin doang. Beruntung banget di Kaskus ada threat tentang CPNS BNP2TKI jadi bisa memetakan gimana tesnya. Untungnya lagi ada link grup telegram. Demi-demi, akhirnya saya unduh deh tuh Telegram.

Menurut saya penting banget buat cari tau tesnya gimana apa aja yang diujiin (misalnya gimana materi yang bakal diujiin di TIU, TWK atau tes kepribadian), tempat tesnya dimana, akomodasi dan segala macam. Ibarat orang mau tempur di medan perang, harus tau medannya dan bawa senjata. More preparation means more chance to win the battle.

Di Jakarta, tesnya bakal diadain di gedung BKN. Saya dapat di Gedung B lantai 8. Beli tiket PP Batam - Jakarta - Singapura berhubung jadwal maskapai yang terbatas. Book di Kalibata yang paling deket dan murah. Biar makin murah, saya cari temen yang mau bareng di Tele. Dapetlah beberapa temen yang mau bareng. Tiwi, Erika sama Marina dari Semarang, dan Diana dari Kalimantan.

Kali ini saya solo dong tesnya. Ngga pake dianterin -_- padahal mamak udah bilang "diantar aja ya, kan ngga tau Jakarta". Bisa dibayangin kalo bareng mamak-mamak. Kadang suka panikan sendiri gitu, ujung-ujungnya ntar kita yang panik. Dan belum tau juga rutenya gimana. Jadi udah saya putusin saya berangkat sendiri. Tiket udah ada, akomodasi udah ada. Cuti? Untung jatah cuti masih ada huehehe

Sesungguhnya saya juga ngga paham Jakarta. Berhubung ada Google Map dan Gojek, perjalanan ke Jakarta kali ini bakalan terbantu. Berhubung ini rute baru, dan biasanya tiap program ada yang jemput di bandara, saya cari temen di grup Tele yang naik pesawat juga, biar bisa janjian di Soetta.

Tele saved me! Ada peserta juga yang naik pesawat dan jadwal pesawatnya ngga jauh beda sama saya. Namanya Bang Jun dari Medan. Meskipun abang ini bilang flightnya jam 5 pagi -_- yang penting ada temen. Jadi rute kita dari Soetta langsung ke BKN buat ngecek lokasi tes di Gedung BKN.

Oke sip, tiket udah, akomodasi udah, temen yang bareng -biar ngga nyasar- juga udah.

Jakarta, see you soon!