Daily Life

Life Update: May!

22:33

Duh! Tulisan jalan-jalan ke Malaka bulan April kemarin belum sempat ditulis, dan sekarang udah bulan Mei aja. Maafkan kemalasan hamba. Kalau rajin ditulis deh, janji.

Selamat berpuasa bagi yang menjalankan, dan selamat idul fitri juga (in case telat ngepost lagi). Bulan puasa lumayan santai hawanya. Pulang kantor lebih cepet, mana dapet THR. Kan, enak~

Cuma bukan berarti bulan puasa itu bulan males-malesan. Bulan ini malah kayaknya sibuk banget perasaan. Ya udah deh jabarin dulu.

Pertama, akhirnya status jomblo CPNS berganti, 'C'nya ilang. Udah sah jadi abdi negara. Kek turning point gitulah abis disumpah kemarin. Itu Al Quran ditaro di atas kepala. Mana barisan paling depan, jadinya pas banget di atas kepala saya. Fix deh ini tanggungjawab bukan cuma sama negara doang, sama Tuhan juga, sama masyarakat juga.

Inget ngga sih dulu saya sering ngeluh soal kerjaan. Nah, jadi sekarang ya udah deh, di-let-it-go-kan saja. Que sera sera. Emang ada hal yang kita gak bisa ubah, cuma kita tetep harus usaha yang bener. Kemarin sempet angkatan kita ngobrol-ngobrol sama staff ahli KaBadan. Idealis orangnya. Seenggaknya bikin semangat lagi.

Oh iya, terus juga kemarin tuh ada semacam sayembara buat logo buat badan baru. Sebenernya belum pasti, design brief juga belum ada, cuma bagi yang ada ide ya boleh disampaikan. Akhirnya saya nyumbang deh konsep logo baru, satu. 

Kedua, dapet tugas ke Tanjung Balai Karimun. Seumur hidup tinggal di Kepri saya belum pernah sama sekali ke sini. Kasian banget yak? Ya udah deh seneng juga dikasih tugas ke sini. Bisa liat Karimun tuh bentukannya kek apa. Ternyata Karimun itu sepi-sepi asik tempatnya.

Cuma ini rada hectic sih kemarin. Jadi pelantikan di Jakarta Selasa-Rabu, terus Kamis-Jumat tugas ke Karimun. Terus weekendnya ngumpul di kantor Habitat For Humanity (HFH) bahas Child Protection Policy sama refresh mengenai hosting. Abis itu dilanjutin sama buka gratis bersama.

Ketiga, dapat kesempatan untuk ikutan First Aid training di kantor HFH. Yang memberikan materi orang dari PMI. Trainingnya seru dan bermanfaat sekali. Paling seru pas bagian CPR (Cardiopulmonary Resuscitation) / RJP (Resusitasi Jantung Paru). 

CPR/RJP ini adalah teknik kompresi dada dan pemberian napas buatan untuk orang-orang yang tiba-tiba jantungnya berhenti. Penanganan untuk orang dewasa, anak-anak dan bayi masing-masing berbeda.

Pertama, pastiin itu orang cuma pingsan atau emang beneran ga napas yaitu dengan goyang-goyangin tubuhnya. Kayak bangunin orang lagi tidur. Kalau enggak ada respon, minta bantuan sekitar atau telpon emergency. Terus cek pernapasan. Lihat dari dada apakah bergerak naik turun. Kalau respon negatif, baru deh kasih CPR. 30x hand CPR, terus kasih napas buatan 2 kali. Nah, ini baru 1 siklus, siklusnya diulang 5 kali kalau masih belom sadar atau bantuan belum datang. Buat gambaran mungkin bisa liat Yutup aja. Yang dibawah video dari AHA (American Heart Association).



Serunya karena kita langsung praktek CPR, jadi agak paham. Selain CPR juga diajarin buat balut luka, mengatasi orang yang tersedak, orang yang keracunan, tenggelam, digigit ular. Intinya sangat bermanfaat. Mungkin bagus kali ya kalau first aid disisipin di sekolahan.

Besoknya diajakin ke shelter Rumah Faye buat ngajar calistung. Mumpung gak ada kegiatan, ngajar deh. Satu hal yang susah itu adalah memotivasi orang buat belajar. It won't be easy cause it takes time to learn. Seandainya saya bisa ngasih motivasi mungkin bagus kali ya. Mungkin musti mikir metodenya juga gimana biar anaknya seneng belajar.

Last but not least, tadi saya ikutan kelas bahasa isyarat dari Parakerja. Parakerja ini adalah platform latihan kerja untuk penyandang disabilitas. Lanjut ke kelas bahasa isyarat, kita belajar alfabet, perkenalan, selamat pagi siang sore malem tidur, belajar nama-nama bulan juga, sama anggota keluarga. Pokoknya seru banget, apalagi anak-anak yang ngajarin pada asik-asik.

Semoga ada kesempatan buat ikutan lagi~ pengen ikutan cuma jadwal bulan depan udah ada wkwkwk

Yaudah deh segitu dulu updatenya. 
Bulan depan kalau ga males update lagi.

Sepertinya sekian dulu buat Mei.

Stay positive and productive!

:)

Daily Life

Perkara Nyoblos

00:15

Besok udah pemilu coyyy!

Udah pada cek DPT belom? Buat yang belom buruan dicek. Buat yang ga peduli dan emang ga mau milih silahkan pindah ke negara Api aja.

Akhir-akhir ini lagi heboh sama kisruh pemilu di luar negeri. Pemilu di Indonesia akan diadakan tanggal 17 April, dan untuk di luar negeri dilakukan lebih awal. Rasanya antusiasme WNI di luar negeri juga besar banget kali ini. Hype pemilihan presiden ngaruh banget yak. Di Indonesia nanti pasti lebih rame lagiiii~

Cuma nih ya, banyak banget masalah. Dari yang tempat nyoblosnya ternyata jauh banget dari alamat, ada lagi ga bisa nyoblos gara-gara TPS tutup sepihak karena jamnya udah abis, katanya. Padahal udah antri berjam-jam. Sampai sini saya ngamatin doang. 

Mungkin panitianya kurang maksimal. Masa iya yang pengen nyoblos seabrek-abrek, tapi tempat nyoblos terbatas. Orang udah cape-cape ngantri, eh ternyata TPS ditutup dan ngga bisa nyoblos. Kayak ngga diantisipasi sama panitia.

Sementara dari regulasi sendiri abu-abu. Banyak yang ngurus A5 tapi toh ga bisa nyoblos. Eh malah ada yang bawa paspor doang bisa. Dan ga jelas tutup TPS jam berapa, taunya tiba-tiba tutup. Masyarakat kurang informasi, dan panitia kurang informatif.

Cukuplah pemilu di luar negeri jadi pelajaran buat kita-kita di Indonesia biar engga ada kejadian serupa. 

Balik lagi ke topik tadi: kenapa harus nyoblos?

Karena emang itu hak kita sebagai warga negara, yang kita cuma dapet sekali lima tahun. Kalau tiap hari adanya claim koin Shopee. Jadi sayang bangetlah kalau ngga dipake. Seenggaknya kita udah berkontribusi buat menentukan arah kemana Indonesia nantinya.

Buat yang mikir pemilu ga bakal ngaruh sama idupnya, ya gapapa. Tapi buat saya ngaruh. Presiden terpilih bakal milih orang-orangnya buat menduduki jabatan strategis. Lembaga atau kementerian ngikutin menteri mau kayak apa. Mungkin masyarakat ngga peduli tentang stabilitas ekonomi, inflasi dsb. Yang masyarakat mau cuma harga bahan pokok stabil, listrik ga mahal, BBM murah, lapangan kerja ada dst 

Mungkin buat yang golput ngerasa capres sama caleg ya sama aja, ga ngaruh siapa pun yang terpilih. Cuma, buat orang lain mungkin bakalan berdampak. Mungkin efeknya bukan ke kita, bisa jadi yang dapat dampak masyarakat yang hidup di pelosok contohnya. Gimana yang tinggal di remote area ga punya listrik, ga punya jalan, ga ada akses pendidikan bisa dapetin itu semua. Cuma butuh sedikit kepedulian sebenernya. 

Kemudian untuk yang milih, jangan sampai cinta mati sama paslonnya, cinta tuh sewajarnya aja. Jelek-jelekin paslon lain juga ngga bikin paslon pilihan kamu jadi lebih baik. Btw saya kesel aja banyak hoax dan hate speech tapi masih banyak aja yang percaya -_- 

Pilih kandidat terbaik versi kamu untuk memimpin Indonesia. Bukan yang paling sempurna, tapi yang terbaik.


Terus soal pemilihan anggota DPR, DPRD, DPD mungkin engga se-rame pemilihan capres. Cuma ini engga kalah penting juga. Kebanyakan pasti milih random pas nyoblos di bilik suara. Mungkin karena kenal atau tetanggaan, mungkin fotonya bagus, atau namanya keren, bisa jadi milih karena latar suku atau agama, mungkin juga juga udah dikasih amplop duluan. Yang pasti setiap pilihan pasti punya alasan. Jarang bener-bener riset banget tentang track record caleg dan partai :) aint got time for dat wkwkwk ya ngga?

Sesungguhnya, ini juga ngga kalah penting. Kalau presiden itu eksekutif yang tugasnya ngejalanin peraturan, kebijakan atau Undang-Undang. Sementara yang bikin aturan, kebijakan atau Undang-undang itu legislatif. Dan idealnya eksekutif sama legislatif ini berjalan seiring. 

Kalau diibaratkan kayak sendal jepit. Meskipun sendal kanan sama kiri beda, tapi kalau jalan pasti arahnya sama.

Masalahnya sekarang, legislatif itu biasanya bukan nyuarain maunya rakyat, tapi maunya partai. Terus rakyat marah-marah sama anggota dewan. Padahal yang milih anggota dewan itu rakyat. Pas dibilang "kan situ yang milih wakilnya," yang milih pura-pura amnesia.

Lagian 5 taun kemarin harusnya ngikutinlah berita-berita. Kan banyak tuh partai-partai yang bikin sensasi, anggota partai yang bikin sensasi. Tandain aja deh, biar next time kita bisa kasih kesempatan orang yang lebih baik yang duduk mewakili. Jangan tiba-tiba nyalahin 'abisnya banyak banget calon' atau 'KPU engga lengkap ngasih biodata'. Haaalahalesan. Kalo niat ya pasti cari tau sebelum nyoblos.

Setelah dipikir-pikir, saya ngga mau juga milih wakil rakyat yang kerjanya nyinyir doang di sosmed, syukurlah beberapa nama udah ga masuk bursa caleg. Saya juga engga mau yang duduk nantinya dari partai-partai munafique dan doyan korupsi :(

Pertanyaan lanjutan: Terus harus pilih siapa? 

Kemarin saya ketemu satu situs. Namanya jariungu.com yang di dalemnya ada macem-macem caleg dari 34 provinsi di Indonesia. Bisa di-sort sampai skala kecamatan.

Milih caleg juga ga gampang sih. Satu partai aja calonnya bisa puluhan. Itu baru satu partai, belom partai lain-lain.  

Saya udah liat-liat beberapa caleg dari beberapa partai, di sini ada CVnya meskipun engga semua ada. Nama calegnya bisa di-googling aja, tinggal baca deh tuh kalau ada jejak digitalnya. Enaknya era teknologi tuh gini, gampang tau kalau ada jejak digital~

Jadi, sebenernya saya salut sama tingginya antusiasme orang-orang buat ikutan pemilu. Artinya kesadaran politik mulai tumbuh. Ke depan semoga masyarakat makin cerdas dalam memilih. Bukan cuma semangat nyoblos, tapi semangat juga buat kenal sama calon wakil rakyat biar engga salah pilih.

Ini postingan agak ribet yak, intinya, your vote matters

Gunakanlah hak pilih kamu 17 April nanti :)

Ga Bisa Bohong

23:41

Ga bisa bohongin diri sendiri kalau saya masih minat banget sama kegiatan volunteering dan jalan-jalan. Hal-hal yang kalau dipikirin aja udah bikin saya bahagia :')

Ceritanya saya baru aja daftar buat jadi relawan Sea Games 2019. Kirain Sea Games 2019 bakal rekrut warga lokal doang. Agak kaget aja pas tahu kalau warga negara lain boleh apply. Sea Games 2017 lalu di Malaysia, yang boleh apply cuma warga lokal, soalnya kudu pake semacem nomer KTP buat apply. 

Diterima ya syukur, engga ya nggak apa-apa. Namanya coba-coba~


Beberapa minggu lalu saya juga apply buat jadi ADEX 2019 volunteer di Singapura. Dipanggil briefing tapi berhubung waktunya mepet banget sama rencana ke Malaka buat long weekend abis pemilu, jadi dilewatkan sahaja. Dipanggil briefing awal bulan ini, sementara acaranya minggu ini. Jadi jatohnya kalau ikutan, 2 kali bolak balik Singapura + akomodasi. Bakalan bengkak pengeluaran




Berikutnya rencana jalan-jalan ke Malaka. Sempet berantem bulan lalu gara-gara masih dilarang-larang ini itu LOL padahal semua maunya udah diikutin, termasuk ngorbanin mimpi dan berusaha nahan diri dari hal-hal yang saya suka, dan masih aja ga boleh ini itu. Kadang nanya ama diri sendiri, apa saya ga boleh bahagia? Sampe lupa rasanya :)

Di trip kali ini I won't be alone soalnya dapet temen buat travel, si Nurmei. Seenggaknya ada temen. Udah book hotel, udah bikin itin, tapi belom izin. H- berapa baru bilang. Takut kejadian lagi insiden tahun 2017. Kalau ngga boleh, ngenes banget. Lelah~

We'll see ....

Daily Life

Mainan Baru, Yongnuo 35mm!

23:20

Berkat kebosanan di tempat kerja, saya memutuskan untuk 'bersenang-senang' sama hobi saya, salah satunya adalah fotografi yang entah berapa lama kok rasanya udah enggak pernah lagi foto-foto.

Dulu waktu SMA punya kamera saku yang hampir setiap hari saya bawa ke sekolahan, siapa tahu ada momen menarik? Lagian waktu SMA saya hanya menggunakan Nokia senter, otomatis HPnya enggak bisa foto hee~

Waktu kuliah juga sering foto-foto, khusunya kalau ada kegiatan kampus. Kalau enggak ngurusin desain ya jadi dokumentator. Zaman kuliah udah mulai asik-asikan sama DSLR. Namun sayangnya lensa yang ada cuma satu, yaitu lensa zoom.

Pamer dulu muahahaha suka banget sama kamu bokehnya Yongnuo!!!

Naaah, sejarah lensa zoom ini, dulu adek saya nge-band, jadilah orangtua beli DSLR biar bisa mendokumentasikan anaknya pas lagi nge-band, dan hamba pun diutus menjadi fotografer keluarga.

Sekarang saya sudah bertekad buat meningkatkan skill fotografi, siapa tau bisa meningkatkan pemasukan juga? Muehehe jadi untuk mendukung niat pasti harus ada usaha. Kalau niat doang pasti engga jalan, kalau usaha tanpa niat agaknya sia-sia, jadilah harus niat dan usaha.

Akhirnya, saya memutuskan untuk beli lensa baru -yangmurahaja- soalnya kalau lensa sekelas Canon pasti mahal. Mana gaji masih 80%  *curhat* 

Saya pun menjelajah di dunia maya. Sempet kepincut sama Sigma, tapi apalah daya, kasta lensa sama dompet jauh. Ya, sadar dirilah woyyyy ngahahaha kudu nyari yang sepadan harga lensa sama dompet.

Saking engga ada objek foto, zipper tas pun jadi objek -_-

Kemudian setelah muter-muter tempat belanja onlen, saya pun menemukan lensa murah meriah, Yongnuo 35 mm di tempat belanja yang ikon aplikasinya warna ijo. Lensa ini adalah benda paling mahal yang pernah saya order onlen selama ini. Biasanya paling beli kaos 20 ribuan, pake voucher free ongkir pula.

Waktu barangnya nyampe udah enggak utuh lagi, soalnya udah di-unboxing dan dicoba duluan sama orang-orang rumah -_- Gila cuy pas liat kamera dengan lensa baru udah banyak aja foto-foto yang diambil di dalem komplek. 

Tapi lumayan banget sih ini buat travel. Dari segi harga lebih murah jika dibandingkan dengan lensa lain, selain murah juga enggak jelek-jelek amat. Malah suka sama lensa ini, bokehnya asik banget nih lensa! 

Ntar kalau udah agak pinter, dan (agak) berduit, bakalan nyoba lensa lain~

Daily Life

Crossing Paths

21:18

I gave up my dreams to make them happy.
Idk if this is a part of being a hero, or being stupid.

Maybe having a new dream will give a little bit of happiness.
Having something to take mind off reality, and give life spirit.

Or maybe just live life normally, and pretend that nothing is happen.
No more dreams, no goals, nothing. Just live normally.

I just don't know what to do. Which path should I take?
The more time it takes, the more pain it gives.

Decision has to be made.



Daily Life

FML

01:48

How can I survive in this toxic work environment? LOL I have no idea.
I ranted before, now I do it again. I just can't help. 

I tried my best to love this job, to fit in, and done all the tasks. But where should I start? Everything seems not right. I was given more responsibility (how can I say no?!). This is more complicated than I thought.

You do the things that you think is right, but people think it's not. Then, you try to fix thing up, but it ends up worse. You get blamed, and no one's got your back. why? Because it's your responsibility. That's why you're the one to blame. Shit :') I used to think, if I had a chance to refuse, it would be a whole different story.

People do make mistakes, but can't they see someone is trying?! A little encouragement will surely help. I get blamed instead. No one cares, no solutions. I really hate the feeling of the weight upon my shoulders. Really hate that feeling.

It is hard to satisfy everyone. I just don't know how. I wanna quit somehow BUT I can't.


FCK, I'M TRAPPED.


FML =)