Sinetron Oh Sinetron

21:15

Udah jadi rahasia umum kalau sinetron di Indonesia itu bakalan nggak ada habis habisnya ditambah segala macam pro dan kontra. Ada yang bilang sinetron itu pembodohan masa kini, dilain sisi emak emak seantero Indonesia ngga bisa jauh jauh dari sinetron.


Aku pribadi sih nggak suka sinetron. Ngga muna juga, aku pernah liat. Alhasil pas nonton yang ada malah nyela nyela adegan yang ada -.-" Alasannya aku ngga suka adalah ceritanya suka ngambang, apalagi kalau udah bermusim musim, terus ceritanya juga gitu gitu aja, totalitas dalam penggarapan sinetronnya sendiri juga nggak maksimal ditambah sama nggak ada pesan moral sebagai tontonan yang mendidik.


1. Episode
Sinetron Indonesia episodenya emang banyak banget. Sampai lebih dari seratusan, dan kadang ceritanya suka ngambang ditengah. Misalkan udah tamat, eh ternyata season selanjutnya masih ada. Tamat lagi dan seasons selanjutnya nuggu. Beda banget sama serial tv korea, jepang atau amerika. Ceritanya ngga tayang tiap hari kayak kita. Udah gitu ceritanya emang fokus dan nggak ngambang. Kalau habis ya habis, mereka bikin sinetron yang benar benar baru. 


Coba kalau pendek pendek kan enak nontonnya. Nggak harus eneg karena nonton sinetron tiap hari! kalau episodenya pendek nggak bakalan ngambang ceritanya.


2. Tema
Isi ceritanya sama semua. Yang anaknya ketukerlah, kakak beradik yang kepisahlah, orang tuanya miskin terus dia jadi orang kaya lah, ngambil harta orang lain lah, pokoknya rata-rata sinetron itu membahas masalah keluarga, paling banter masalah cinta cintaan. Mellow abis men! 


Coba jadi orang yang kreatif dikit. Jangan bikin sinetron atas nama keluarga sama cinta. Bikin kek tentang sekolahan atau musik atau apa aja kayak CSI, Glee, Hannah Montana atau minimal yang bagusan kayak Doel anak sekolahan [film lokal berkualitas]


3. Tokoh
Terus Sinetron Indonesia kadang fleksibel. Tiba tiba kalau udah mau lebaran eh yang biasanya dapat peran antagonis tiba tiba maaaf maafan gitu terus jadi baik sama yang protagonis. Udah gitu kalau udah selesai lebaran balik lagi. Protagonis selalu teraniaya, sedangkan antagonis selalu menganiaya. Wajah yang muncul juga itu itu aja, pantes aja dapat piala tiap tahun. Toh yang main itu itu aja.


Coba deh kalau bikin film itu yang karakternya unik, yang protagonis nggak selalu harus teraniaya kan? yang antagonis juga nggak harus marah marah sama pembantu kan? Terus juga tiap sinetron baru pemainnya cari yang baru dong, jangan itu itu aja. Mulai dari peran remaja sampai udah kawin juga yang meranin ituuu aja.  Emang di Indonesia ada berapa juta orang coba? ckckck


4. Latar
Bayangin deh, pasar yang jualan cuma beberapa orang. Ada gitu pasar yang bersih di Indonesia? Emang anak sekolahan banyak yang rambutnya gondrong plus make baju ngga tertib? Terus syuting di luar negeri dengan cerita yang masih seputar keluarga? Emang harus ya sinetron itu menggambarkan orang kaya yang punya pembantu semua? Ngga realisitis banget produksi sinetron. 


Coba deh kalo syuting itu di pasar beneran, anak sekolah ya dipakein baju bener-bener nggak usah pakai make up segala kalau ke sekolahan. Terus juga ngapain memperlihatkan kemewahan di sinetron. Nggak usah pake pembantu segala. Sok glamor. 


IMHO mending syuting di Indonesia, kalau mau bikin sinetron nggak usah pake plesiran segala kayak pejabat, hehe. Di Indonesia masih banyak tempat bagus! Ada Bunaken, Lombok, Papua, Bromo, Jogja, banyak toh?


Cukup deh cela-celaannya. Semoga ini jadi cermin buat sinetron Indonesia biar lebih baik lagi ke depannya. Eh, nggak nyebut mereka loh ya :D tau sama tau aja, hehehe

You Might Also Like

2 comments

  1. shannon glovennia29 November 2011 at 19:46

    hei aku shannon
    aku suka sama semua tulisan kamu
    u're such a good writer !
    secara aku juga duduk di kelas 12 terus lagi di masa galau . but you give big influence everytime i read it .
    keep doin in this blog , <3 'em :D
    sukses yaa , moga diterima di ITB :)

    ReplyDelete
  2. halo Shannon!
    makasih ya udah mau berkunjung ke sini plus baca baca. aku baru tau ternyata aku bukan satu satunya anak galau di Indonesia :D

    you know what, your comment give me a passion for keep writing.

    makasih ya doanya, semoga kamu juga diterima di universitas idaman kamu :)

    ReplyDelete

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.