Itu Gelora Bung Karno, mana gelora masa kini?

17:54

Ngomong ngomong soal pertandingan ntar malem di GBK, kalian pada mikir ngga tentang sejarahnya GBK? 


Oh ya GBK itu Gelora Bung Karno. Dibikin pas zaman Soekarno jadi presiden tahun 1960 dan selesai tahun 1962 berkapasitas 100.000 dimana dulu rakyat Indonesia nggak sebanyak yang sekarang. Kita merdeka tahun 1945 berarti kalau dihitung setelah 15 tahun merdeka, dibikinlah stadion itu. 


Gelora Bung Karno

Sekarang Indonesia umurnya udah 66 tahun. Kalau misalnya 15 tahun sekali kita bikin stadion besar kayak GBK [mungkin lebih besar lagi mengingat penduduk Indonesia udah banyak -.-] berarti di Indonesia harusnya udah ada 4 stadion [yang lebih] besar sekelas GBK di Indonesia. 


Selain GBK juga ada gedung DPR/MPR yang  juga dibuat pas zamannya Soekarno juga buat nandingin gedung PBB. Kalo dipikir songong juga ya :D baru merdeka udah berani bikin perubahan. Tapi itu dulu, beda sama Indonesia yang sekarang. Sekarang pejabat sibuk memperkaya diri masing-masing. Ngaca dong, Indonesia harus berubah!


Saran aku mau jadi orang kaya nggak usah jadi pejabat, jadi pengusaha aja sekalian. Suatu hari kalau aku jadi arsitek, aku bakalan dengan senang hati ngerancang macam macam infrastruktur negara. Mau stadion kek, gedung pemerintahan. sekolah, pasar, dan lain lain. Tapi aku ngga terima job untuk renovasi MPR DPR kayak kasus kemarin -__-

Indonesiaaaa, suatu saat nanti tunggu gue bikin perubahan! 

yang mau gabung siapaaaa? :)


pict: randomly from google.com

You Might Also Like

3 comments

  1. woahhh....
    baru tau.

    Tapi kemarin football match indo-bahrn di GBK mengecewakan yah.... gara2 suporter.


    untung gak nonton2 amat. seklilas2 aja.
    HAHA

    ReplyDelete
  2. haha, iya kak :D

    Pokoknya maju terus deh buat Timnas!
    hehe

    ReplyDelete
  3. anak sekarang semua mengandalkan gengsi saja akhir-akhirnya beramtem, bentrok antar fans club gara-gara saling ejek sangat disayngkan orang yang seperti itu. grosirgamiskurmurah

    ReplyDelete

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.