The Shocking of Buka Bareng

01:14

Bulan puasa. 
Identik sama buka puasa *jedotin kepala ke tembok*
Identik sama buka puasa 

Bulan puasa. Pasti anda bersemangat untuk menunggu beduk magrib *blinking eyes* Selama 30 hari and the best moment setiap harinya adalah ketika adzan Magrib berkumandang, terus makanan sama minuman sudah tersaji di atas meja. Sementara worst moment adalah ketika imsak nggak sempat makan lantaran belum selesai masak atau bangun pas adzan Subuh. Nyesek? Pasti. Semoga nggak ada diantara kalian yang mengalaminya, termasuk saya :3

Ngomong ngomong soal buka puasa, trend banget kan, ngumpul bareng teman-teman kemudian buka bersama aka bubar/bukber/bukbar... bubur, bebek, bukgedebuk and so on. Macemnya juga banyak. Ada buka bareng teman SMP, teman SMA, teman UKM, teman sekelas, dan teman-teman yang lainnya. Makanya, jangan heran karena kebanyakan teman #berasagaul1 kita suka bingung mau datengin yang mana soalnya terkadang waktunya bentrokan. Pernah gini? Wakakak #berasagaul2

Sementara awal mula pengalaman saya buka bersama abstrak ini diawali oleh post di group facebook kelas yang menuntun saya ke ke-random-an selanjutnya. 
Assalamualaikum teman-teman ekonomi manajemen c semua, semoga sehat selalu yaa di bulan ramadhan yang indah ini.. Temen2.. menyampaikan usulan pak ketua kita. Bahwa kita akan mengadakan acara bukber yang insya allah akan diadakan pada hari Minggu tanggal 21 bertempat di My M** Batam Centre. dimohon kesediaan teman2 semua.. bagi yang kurang jelaaas silahkan comment ya. trmksh. W.salam...
Noted. Minggu kalau sempat saya sambangi deh. Namun beberapa saat kemudian, saya mendapatkan sms. Unknown number, unknown person. Nah, isinya begini:
+628********** < nomer disamarkan 
Qis, Sabtu buber yaa di Alun-alun Batam Centre ;) jam 5 sudah di tempat. Makasih
Nah, otomatis saya bingung. Tempatnya kok diganti coba? *berpikir positif* Mungkin di Alun Alun lebih murah kali yee :v Cuma kok Sabtu? Bukannya Minggu?! Ah, biarlah. Toh weekend saya di rumah melulu. Tetap berpikir positif. Namun, pesan selanjutnya datang, dari nomer random itu.  
+628********** < nomer disamarkan 
Ralat pemirsa.. Sri ga bisa Jum'at, kalian Jum'at oke gak?
Untuk yang kedua kalinya saya bingung. Lah, Sri? Sri manaa?! *mulai panik* Mungkin si Sri Gus kali, ya. Kesekian kalinya saya berpikir positif. Untuk menjawab kebingungan tersebut, hari Jum'atnya saya membalas pesan tersebut, berharap bahwa itu bukan modus sms mama minta pulsa yang baru edisi Ramadhan.
Saya
Ada apa ini?
+628********** < nomer disamarkan 
Hari ini buber alun-alun qis!
Saya
Manajemen C kan ya?
+628********** < nomer disamarkan 
Qisti C? Aku A+ dong..
Saya*hening...
Kebingungan saya bertambah ketika si nomer random itu menyebutkan A+. Asumsi pertama, saya amnesia, nggak ingat kampus sendiri, lagian emang ada gitu manajemen A+?! Asumsi kedua, she/he must be joking. Kenapa coba sesama manajemen C masih nanya?! Saya keliahatan lebih bego dari biasanya dari perspektif yang ini, dan asumsi yang ketiga, dia benar-benar bukan anak manajemen C bukan juga dari A+ [ini mustahil] dan saya tidak amnesia. Semoga kalian mengerti asumsi-asumsi saya :v

And this is it! Waktu penentuan.

Setelah tiba di Alun-Alun ternyata... itu buka bareng sama teman-teman saya di SMA dulu. Otomatis itu bukan manajemen C atau A+, kemudian Itu bukan Sri Gus, tapi Sri. Si nomer random itu ternyata Ciciiiii! Wakaka :v selain mereka ada juga Wigati, Surya, Tiara sama Fitri. Buat yang namanya belum ke-mention berarti saya khilaf.

Udeh malem sekian aja postingan saya, 
besok di-edit deh [walaupun ga tau yang baca siapa] :v

You Might Also Like

0 comments

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.