2 - 0

11:23

Jadi ceritanya beberapa hari yang lalu saya diajakin buka bersama di rumahnya Sri, berangkat sekitar jam 5an dari rumah. Once I arrived there, udah Ayu di sana. Seperti biasa, ekspektasi saya meleset soalnya mikir yang lain juga bakal dateng, wakakak. Ternyata itu semacam buka bersama bareng keluarganya, pemirsa *lambaikan tangan ke kamera*

Pas datang, orang rumahnya masih pada beres-beres makanan. Si Ayu juga bantuin bikin pempek, saya bingung mau ngapain. Terakhir kita bikin pempek di rumahnya Sri bareng-bareng sekitar 2 tahun yang lalu sekitaran SMA kelas 2. Setelah melongo kayak sapi ompong selang beberapa saat, saya diajakin bikin pempek bareng Ayu. Huahaha. 

Bedanya suasana di rumah dia dan di rumah saya adalah rame. It was pretty fun actually having such a big family and wasting time together with lots of laugh... and lots of foods. 

Pas buka, kita ngambil minum sama makanan. Nah, terus saya diambilin pempek 3 biji sama si Sri. Mana abis itu emaknya bilang lagi, abis makan ini kudu makan nasi. Dalam hati saya berkata, "Mampus gue!" Saya datang ke tempat yang salah pemirsa, terlalu banyak makanan bencana bagi saya T_T Ini lambung, bukan kantong Doraemooon~  

Lanjut masalah pempek tadi, kebetulan diambilin kebanyakan cuka. Awalnya sih sok-sokan, udah ngga apa-apa banyak, nyatanya ga kuat.. ga kuat.. 


dan Ayu pun mempecundangi gue :V

Pempek yang pertama aja bikin kewalahan buat dimakan, air sirop saya sampai habis pemirsa. Ayu malah santai aja. Terus omnya Sri bilang, makannya pake tangan biar greget :v mengingat juga waktu itu kita makan pakai sendok plastik letoy yang fleksibilitasnya bisa dikalahkan oleh makanan tersebut sewaktu waktu.

Saya kalap. Kepala udah panas. Ayu juga kepalanya bereaksi sama pempek kayak yang dibilang, panas terus gatel-gatel tuh kepala. Nah, terus Sri juga bilang makan pempek itu biasanya diseruput pake kuahnya, nah lo! Makan pake cuka dikit aja saya sudah kepedasan, dan saya tetap struggling :v

Setelah pempek saya yang pertama habis dan setelah saya dicekikikin bukan dicekik, akhirnya si Sri inisiatif untuk mengakhiri semuanya #eaaa. Mungkin kasian liat saya udah kayak sapi perah ngabisin pempek. Akhirnya dia bilang, "Qis, kalo ga kuat ga usah". Tuhan akhirnya berpihak pada sayaaa! Berpihak pada saya, pemirsaa!!! *ketawa setan*

End of the story, Ayu berhasil ngabisin ketiga-tiganya. 0 left. Saya cuma habis satu, sisa 2. Ternyata, jadi orang Palembang itu nggak gampang XD

You Might Also Like

0 comments

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.