Pemimpi

18:20

Mungkin nggak semua orang punya mimpi yang sama dan nggak semua orang punya mimpi. Buat penjelasan, mimpi disini maksunya bukan mimpi di atas kasur, tapi mimpi disini diartiin sebagai angan-angan, harapan, dan cita-cita yang ngumpul jadi satu *aseeek*

Dan udah beberapa hari ini aku ama sohib sohib aku, si Sri, Surya, Merry ama Vidya lagi melayang gara gara bermimpi. Tiap ada waktu kosong di sekolah pasti pada mimpi buat rencana yang aneh aneh. Kalau boleh dibilang dreaming is our new hobby! setelah sebelumnya mereka kecanduan main uno yang dibeli pake uang patungan waktu itu sama anak anak di kelas -__-

Berawal dari ngobrol tentang liburan semester 2 ke rumah kakek nenek surya sampai akhirnya bahas rencana jangka menengah itu *uooo*. Berhubung punya banyak planning buat liburan dan berhubung juga punya dana yang nggak cukup kita mulai ngomongin masalah pemasukan. Cerita yang nggak banget ini dimulai dari sohib aku si Sri yang nawarin kerjaan jadi tukang karcis atau apalah namanya di mall buat dapetin uang halal. Gini nih obrolan temen aku:

Sri : Eh, bener nih mau nyari duit buat dana liburan ntar? Oomku ada kerjaan tuh jadi tukang karcis di mall
Merry:Iya, emang gajinya berapa Sri? *berminat*
Sri : Sekitar satu juta seratuslah, pas sama UMK Batam tuh, mau nggak? Kerjanya dari jam 4 sampai jam 8 *temanku yang satu ini keliatan expert bgt di bidang ini, maaf teman :P*
Merry: Boleh lah, tapi ko liat ni kita ada berapa orang. Aku, ko, Vidya, Qisti ama Surya. Masa ntar satu ngetik platnya, satu ngeliatin BMnya, satu ngambil duitnya, satu lagi ngembaliin duitnya satu lagi ngasi karcisnya. Mana boxnya sempit lagi, masa berlima di dalam box itu?
Sri : Nggak apa apa lah, yang penting duitnya halal. Jadi uangnya nanti dibagi-bagi lah dua ratus ribu semua dapetnya ntar, hahaha
Merry: hah, ko ini, aku jadi officegirl juga nggak apa apalah sri, dasar lah ko ini

Okeh, buat anak anak dari keluarga menegah seperti kami, salah satu masalah buat meraih mimpi adalah dana. Makanya, karena nggak mau nyusahin orang tua kami bikin planning.

Kira-kira gini rencana *bisa dibilang mimpi* kami waktu tamat SMA:
1. Dapat nilai yang memuaskan *amin*
2. Masuk universitas yang sama karena punya tujuan yang sama dan tinggal di satu tempat kos-kosan
3. Dapat beasiswa abroad
4. Lulus dan hidup bahagia :D

Aktivitas selama kuliah:
1. Bangun subuh terus belajar
2. Sebelum kuliah nitip kue di warung buat dijual
3. Kuliah
4. Pulang kuliah ngambil hasil kue
5. Ngelesin anak anak sekolahan
6. Bikin kue buat dijual
7. Belajar

Nah, kira kira gitu tuh planningnya. Menurut sohib aku si Surya, cuma orang maju yang bermimpi. Faktanya, ngeliat temen temen aku dengan ekonomi yang lumayan oke mungkin belum terlintas dipikiran mereka bikin rencana seperti kami, kerja keras *mungkin terlalu keras* cuma buat mimpi-mimpi itu terwujud. Sebagian dari mereka ngandalin fasilitas yang dikasih orangtua. Kadang fasilitas itu juga belum digunain semaksimal mungkin. Sungguh! sangat disayangkan sodara-sodara.

Liat aja deh film Sang Pemimpi, lanjutan Laskar Pelangi, those are Indonesian movies that have motivated us to reach our dreams.

Buat perfilman Indonesia juga *tolong* bikin film yang memotivasi pelajar seusia kami. Kami jangan dijadiin tumbal untuk dunia industri. Coba deh bikin film yang mendidik, Indonesia jugakan yang bangga. Banyak kok orang yang menghargai film Indonesia yang bermutu *maap curhat*

Khususnya aku ama temen-temen aku. Sri pernah bilang gini "Liatlah film sang pemimpi itu, bisa juga dia ke Eropa. Padahal udah baru tahun berapa gitu, masa kita nggak bisa" *okeh, dia termotivasi*. Salut dah Sri buat kata-kata yang itu.

Cuma orang biasa yang ingin jadi luar biasa *kata-katamu nih Sur*

Saran aku:
Satu hal yang kamu harus tau, jangan pernah remehkan mimpi mimpimu teman!
karena mimpi mimpi itu yang bikin kamu semangat untuk hidup *lebih baik* teman!

Buat kamu yang belum punya mimpi, segeralah bermimpi, jangan kebanyakan melakukan atau memikirkan sesuatu yang nggak bermanfaat deh *tolong!*

Sekian dulu buat postingan nggak jelas ini -____-



You Might Also Like

0 comments

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.