Minggu kelabu yang tidak abu-abu

17:35

Minggu, 30 Januari 2011

Pagi itu hujan turun dengan drastis, kunjungan ke panti asuhan yang dirancang 2 minggu sebelumnya buat merayakan keberhasilan program biopori jadi abu abu dan agaknya sedikit mengganggu rencana kami. Tapi, kita tetep jadi kok ke sana. Lokasi pantinya di Sagulung. Kita berangkat jam 3.30 pm dari rumahnya Sri. Waktu itu yang bisa pergi cuma Sri, Ryan, Dita, Surya, Adel, dan aku soalnya temen temen yang lain yang mau ikut dihadang hujan, singkat kata nggak ikut karena hujan. Kami diantar ke sana sama neneknya Sri ada juga o’omnya sama mamanya.

Berbekal sumbangan yang diberikan temen temen disekolah kami berangkat ke panti. Ada 2 panti yang kami kunjungi. Yah, sedikit banyak semoga bisa bantu mereka semua.

Kronologis kejadian :

Pertama, ngapel ke rumah Sri buat ngepak barang dan kalo nggak salah habis zuhur, meleset dari rencana awal buat ngumpul jam 9. Guys, it was totally ngaret! Oke, waktu datang ada Sri ama Adel


Sumbangan dari temen temen

Kedua, si teman datang. Ryan bawa sumbangan dan kita berhasil ngasi tiap panti satu karung beras, sembako, pakaian dan buku bekas. Makasi yan! Dan sure datang bawa sumbangan juga, makasi sur! Terus kita berangkat naik mobil neneknya Sri. Dan aku rasa mobilnya overload deh dengan 8 orang di dalamnya dan sumbangan yang nggak cukup tempatnya.


Ketiga, jemput Dita yang nunggu di halte, isi mobil amat-sangat-over-overload jadi 9 orang dengan berbagai sumbangan, tancap menuju TKP, see?:takot:


Keempat, panti asuhan pertama kami kunjungi. Namanya Al-Khairot. Ada sekitar 17 orang anak di sini dan berhubung tempatnya kecil, anak yang tinggal di panti ini ada yang diletakkan terpisah di tempat terdekat (baca: rumah tetangga) and guess what! Dita menemukan seseorang yang agaknya dia kagumi, and his name is Abdurrahman. Ok, well done dit! Huehehe


With proudly present Abdurrahman!


Kelima, kita berangkat lagi ke panti yang ke dua, but I‘ve got less pictures here cause it was dark outside. Waktu di sini, hujan datang lagi dan hari udah setengah malam *maghrib*. Kami solat dulu di masjid di depan pantinya dan ternyata di mesjidnya ada anak panti yang mau solat juga, ketemu deh. Habis itu, kami ngangkatin barang ke pantinya. Terus ngobrol sama pengurusnya dan kemudian ngobrol juga sama anak pantinya. Hmm, mungkin di panti kedua ini si teman dibikin terharu.:puppyeyes:


Panti asuhan yang kedua

Waktu kami mau pulang dibarengi sama gerimis ada Nandini yang ngedadain *atau mendadakan entahlah* kami, kayak didramatisir gitu, si Nandini berdiri dibawah gerimis, sendirian, malem malem, dan say goodbye sama kami. Mungkin sekilas sinetron abis settingnya, tapi salut deh kami ketemu anak kayak dia. Walaupun sinetron abis ini bukan sinetron teman, saya tegaskan lagi, ini bukan sinetron ! this is real maaan

Keenam, kami pulang dan kebetulan si Ryan dimintai tolong buat bawa motor waknya Sri buat bawa motornya ke rumah dengan track yang licin, menurun, nggak rata, dan bertanah malem malem. Bayangin aja, kami dari mobil ngeliatin dia dari belakang. Ngakak? iya. Tapi kasian juga dia. Pas masuk mobil, dia disambut bak pahlawan dari medan perang. Salut deh buat kau teman!

Ketujuh, aku dianter pulang dan setelah itu mereka pergi makan makan, yang ini emang rada miris. Tapi nggak apa-apa deh. Karena aku udah dapet pengalaman baru.

Results :

1. Good deed is kind of fun

2. Acara ke panti dijadiin acara rutin 2 bulan sekali, so see ya next March bro & sist!

3. So many many many many thanks untuk teman teman yang udah berpartisipasi:inlove:



You Might Also Like

3 comments

  1. anak muda seperti kalian perlu di lestarikan (y)
    lanjutkan guys!

    ReplyDelete
  2. thanks cici! XD
    rajin-rajin nyumbang yaa!
    hehehe

    ReplyDelete

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.