Berbagi Ilmu Bersama Gabfest!

01:44

Hello everyone!
First of all, DON'T ASK ABOUT MY SKRIPSI
:'D

Hari ini saya bakalan cerita tentang kegiatan mingguan saya yaitu ngajar di panti asuhan. Iya, ngajar. Meskipun sesungguhnya saya nggak jago-jago amat ngomong Inggris.
Mungkin lebih tepatnya berbagi ilmu karena saya dan temen-temen di Gabfest! ngga punya basic keguruan. Kecuali si Rio. Kita mulai ngajar di panti sejak Januari awal, dan masih berlanjut sampai hari ini. Semoga long last~ #eaaa :3

Kegiatan ini diinisiasi oleh temen-temen Gabfest! dan akhirnya kesampaian untuk berbagi ilmu. Panti yang kita datangi hanya satu, yaitu di Bengkong Sadai. Nama pantinya Al-Aqsho. Setiap hari Minggu kita ke sana dari jam 1 siang sampai jam 3. Cuma karena memang jiwa kita udah mendarah daging banget sebagai orang Indonesia, kebiasaan ngaret pun ngga terelakkan. Dari yang awalnya ontime banget, jam 1 udah ngumpul, sekarang malah ada yang dateng jam 2 -_-" gapapa telat yang penting tetap konsisten untuk datang. Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali ._.

Hari pertama kita datang ke panti, kita ngadain semacam placement test. Tujuannya untuk melihat sejauh mana kemampuan anak-anak di sana tentang materi Bahasa Inggris. Meskipun begitu, pada akhirnya kita bagi mereka jadi 3 kelas. Kelas pertama dari SD kelas 1-3, kelas kedua SD kelas 4-6, dan kelas ketiga untuk SMP dan SMA. Thanks to Mas Agus yang udah menyempatkan waktu untuk mempersiapkan materi untuk placement test.

Minggu depannya, kita bagi-bagi kelas. Rio dan Faizal ngajar kelas 1-3, Yuni dan Willis kelas 4-6, Saya dan Bang Erik ngajar anak SMP sama SMA (kalau ada). Ada Jose dan Fathiah yang fleksibel ngajarin kelas Yuni dan saya, terus kemarin sempat ada Bayu yang bantu di kelas Rio. Saya sendiri lebih memilih kelas dengan anak-anak yang paling tua karena nggak bisa handle anak-anak kecil. Kelakuan mereka ajaib dan unpredictable -____-

Untuk materi anak SD, temen-temen Gabfest! ngajarin tentang hal-hal seperti angka, bagian tubuh, nama binatang dll. Yang simpel pokoknya. Yang SMP pas awal diajarin tentang tenses, cuma masih kurang pas aja. Jadi kita bahas materi yang basic banget untuk memperkaya vocab mereka terlebih dahulu. Hal menariknya adalah, kita jarang banget nyiapin materi untuk diajarin huahahahaha parah emang. Jadi pas datang ke panti baru deh, "Hari ini kita ngajar apa?"

Meskipun saya ngajar anak SMP, terkadang saya masuk ke kelas lain karena satu dan lain hal. Misalnya aja minggu kemarin, murid saya cuma 1 orang. Akhirnya saya cuma ngajarin sedikit idiom, terus ikut di kelasnya Yuni. Pokoknya random bangetlah kelas anak-anak. Kadang mereka dengerin, kadang sibuk main. Diajak main malah curang -_- diajakin main Simon Says, awalnya mereka mau, tapi ujung-ujungnya malah main sama temennya. Diajak main Mafia malah kode-kodean -_- Pokoknya kalau berhadapan sama anak-anak bawaannya campur aduk kayak gado-gado.

Minggu ini kelas saya diambil alih oleh Rio. Awalnya Rio masuk dan bantu buat ngejelasin. Tiba-tiba Mr. Green datang meminta bantuan karena ngga sanggup ngajar anak kecil sendiri .... saya juga kalo disuruh ngajar anak-anak sendiri ngga bakalan sanggup :"v *lambaikan tangan ke kamera* Ngomong-ngomong soal Mr. Green, dia ini adalah seorang traveler asal UK. Udah pernah berkunjung ke 113 negara. Gila banget deh pokoknya! Bikin iri xD Minggu kemarin dia ngajak Efaidal ngajar anak-anak.

Nah, jadi saya ikutin deh Mr. Green ngajar di kelas yang anak-anaknya masih kecil banget. Pertama kali ikutan ngajar di kelas 1-3 huahahaha. Awalnya anak-anaknya nurut. Disuruh ikutin baca mau, disuruh nulis mau, gambar mau, diajak nyanyi mau. Cuma yang namanya anak-anak kadang sibuk sendiri-sendiri. Kadang bikin ngakak juga. Misalnya tadi yang lucu. Ada satu anak yang minjem penghapus ke temennya. Eh, temennya bukannya ngasih penghapus pensil malah nyodorin penghapus papan tulis wkwkwkwkwk.

Nah ini ada kejadian yang parah, setengah jam terakhir sebelum pulang. Awalnya Mr. Green ngasih waktu luang ke anak-anak untuk refreshment. Jadi mereka makan biskuit gitu. Nah setelah makan mereka malah ngaso hahaha. Akhirnya anak-anak udah hilang fokus sementara kita minta mereka untuk belajar lagi. 


Kemudian, ada hal ajaib terjadi. Jadi ada satu anak berdiri, terus jalan ke pinggir dan nurunin celana. Btw kita belajarnya lesehan. Kita cuma ngeliat doang kelakuan anak itu karena ngga tau dia mau ngapain. Dan .... cesss~ dia udah buang hajat aja di pinggir tempat kita duduk. Saya shock. Faizal shock. Mr. Green apalagi wkwkwk. Yuni malah ngakak. It was like "what the hell was going on?" Nyaris sepatu saya dikencingin, untung sepatu saya diselamatkan tepat waktu wkwkwk. 

Setelah insiden itu, ada lagi satu anak yang malah ngajak main puzzle, "Kak main yok!" padahal Mr. Green masih ngajar di depan. Mana temen-temennnya anak tadi ikutan main puzzle bhahaha. Dilarang juga susah, ngga mempan bilang "Mainnya nanti aja, belajar dulu ya." Setelahnya, itu puzzle disita sama Mr. Green meskipun akhirnya dikembaliin huahaha.

Pengalaman yang seru bisa masuk kelas abstrak kayak gini. Selain kegilaan seperti diatas, kita dituntut untuk bisa ngajak anak-anak berpartisipasi dalam pembelajaran.
Meskipun tipe mereka beda-beda. Ada yang aktif banget, ada yang dieeeeem banget sampe bicara kayak bisik-bisik, ada yang lari-lari, ada yang tidur-tidur. Seribu satu macem :'D Yang pasti kegiatan ini seruuuuu banget.

Oh iya, untuk teman-teman yang berada di Batam, jika berminat untuk menjadi sukarelawan/ volunteer untuk mengajar Bahasa Inggris bisa ikutan kita. Lumayan untuk bagi ilmu dan nyari pengalaman :3

You Might Also Like

0 comments

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.