FLS 2015: Part II

23:16

Berkat kamar classic yet creepy yang saya dapetin, saya ngga cukup tenang untuk tidur berlama-lama. Jadi saya nengokin sunrise dari balik jendela. Langit yang gelap perlahan diterangi sinar pagi mentari :')

Waktu siap-siap untuk mandi kaget juga. Soalnya lupa bawa sabun sama handuk -.- Gini deh kalau berangkat buru-buru. Jadi sabunan pake sampoooo! Yang penting sama-sama ada busanya. Beruntung ngga berubah jadi orangutan :v Padahal kalau dipikir-pikir orang dulu sampoan pake sabun. Masa iya ngga boleh sabunan pake sampo?! *nyari pembenaran* wkwkwk

Di hari kedua ini kita langsung bersiap karena acara bakalan berakhir pada malam hari. Pagi-pagi kita disediain sarapan terus cusss ke tempat yang telah ditentukan untuk masing-masing room. Anak Kebijakan Publik berangkat menuju PIP, semacam pusat informasinya Semarang. 

Room Kebijakan Publik :3

Di sana bakalan ada Faldo Maldini yang bakal jadi pembicara. Sekilas soal Faldo, beliau adalah former presma UI dan ketua PPI UK. Yang ngga kalah seru, Budiman Sudjatmiko dateng lagiiii~ 

Do you know these faces? :3

Waktu presentasi Bang Faldo juga bahas tentang pemuda masa sekarang yang emang sedikit berbeda sama zamannya. Gimana anak-anak sekarang yang luluh abis diajak makan, malah ngajak selfian :| atau tiba-tiba minta nurunin presiden tanpa mengkritisi kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan. Tiba-tiba minta turun.

Intinya sih pemuda bisa bikin macem-macem kegiatan kreatif untuk meningkatkan rasa cinta tanah air. Jadi bentuknya itu nggak melulu harus demo. Bisa aja ntar bikin jalan santai terus pake baju merah putih etc. Pemuda itu kreatif. Pemuda itu dinamis.

Tentang gimana pemuda ngga cuma berempati tapi juga bersimpati. Memberikan kritik dan juga solusi. Sebenernya banyak lagi sih cuma lupa nyatet -..-"

Selesai dari sini kita punya room aksi. Untuk room kebijakan publik kita diminta untuk bikin petisi yang bakal dimuat di change.org. Setelah debat panjang lebar akhirnya kita mutusin untuk memilih tentang peraturan daerah kawasan tanpa asap rokok. Anak KP dibagi dua. Satu tim rumusin, satu tim ngambil gambar orang merokok deket anak-anak.

Akhirnya kelar ngurusin peraturan :3

Selesai ke sini kita ke Wisma Perdamaian. Di sini bakal ada food exhibition dan hiburan. Anak-anak dari room lain pada ngumpul di sini hingga pada akhirnya dipulangin ke tempat masing-masing ._.

Di sini baru keliatan kalau ternyata anak KP itu heboh banget. Secara cewe jadi kaum minoritas di sini. Meskipun begitu, anak KP SERUUUUUU! 

Sayang aja acara networking night agak sedikit meleset dari ekspektasi saya. Soalnya peserta pada mencar nyari makanan. Malah ada yang sampe Lawang Sewu coba -.- yaudah akhirnya kita cuma nongkrong-nongkrong bareng aja sama foto-foto terus tukeran kartu nama.

Malemnya beberapa peserta balik duluan ke kota asal. Beberapa stay dan berangkat keesokan harinya. Saya stay di hotel Pelangi bareng Annisa juga dari room KP, anak Aceh cuma ngga sekamar. Akhirnya saya cari temen lagiiii~ Mungkin ini yang dibilang sengsara membawa nikmat. Awalnya berasa ngenes sendiri -.- akhirnya dapet 5 orang temen baru dari room yang berbeda.

Keesokan harinya saya nyari oleh-oleh terus balik ke Batam. 

Secara keseluruhan meskipun ada kekurangan di dalam acara, FLS sebenernya bisa dibikin lebiiiiih baik lagi. Meskipun begitu, saya senang dengan room yang saya pilih. Room kebijakan publik. Mereka sangat kritis tentang permasalahan yang ada di Indonesia. It was really nice to know them :) Pembicaranya juga oke :3 

You Might Also Like

0 comments

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.