Kuliah Malam di Uniba

17:15

Nggak terasa sudah 4 semester sejak saya pertama kali kuliah di Universitas Batam. Dan sekalipun begitu, saya belum pernah bercerita tentang suka duka kuliah malam. Jangan membayangkan kalau kuliah malam ini horor. Faktanya berbeda 180 derajat. Sama sekali nggak sepi, nggak minim lampu kayak di film horor, sama sekali nggak mengerikan. Yang ada parkiran rame, anak-anak nongkrong di parkiran dan lorong sudah seperti di pasar.

Masuk kuliahnya dari jam 19.00 - 22.00. Biasanya sih diberi dispensasi masuk, tergantung dosen yang ngajar. Misalnya telat maksimal 15 menit, atau 20 menit masih boleh masuk. Karena terkadang ada mahasiswa yang lembur, terus mau nggak mau harus dateng telat.

Untuk situasi tertentu seperti ujian, mahasiswa lebih rajin daripada biasanya. Yang biasanya telat, jam 18.30 udah sampai di kampus dengan harapan dapat posisi strategis pada saat ujian. Bangku inceran itu biasanya 2 deret paling belakang. Biasanya sih pake sistem booking. Misalnya aja temen kamu dateng, terus naro buku atau tas disebelah bangkunya which means di kursi itu udah ada orang walaupun wujudnya nggak keliatan. Dan kamu harus nyari tempat duduk lain. Kalo udah gini, dateng telat pula, wassalam aja dapet bangku deretan depan :|

Jam pulang ngampus malah kebanyakan pukul 21.30. Kecuali kalau dosennya kerajinan, bisa sampai pas jam 22.00 baru keluar. Lampu ruangan lain udah mati, mahasiswa lain mungkin udah pada bobo cantik di rumah dan kamu malah baru keluar kelas kayak zombie bangkit dari kubur -..-

Untuk aktivis kampus, misalnya anggota himaprodi dan lain-lain, kadang bisa aja pulang jam 12.00 gara-gara rapat, biasanya jam 23.00 udah ditutup rapatnya. Makanya saya keluar dari himaprodi gara-gara nggak sanggup pulang malem banget.

Kebanyakan orang memandang anak malam dengan sebelah mata. Bukan anak malem yang ke tempat itu maksudnya -_- Padahal faktanya jadi anak malam itu nggak gampang. Kebanyakan teman sekelas saya itu pekerja. Kesannya itu kayak jeruk peras. Paginya ngantor, malemnya kuliah.. udah tinggal ampas doang, tapi tetap semangat 45!

Kemudian dari segi usia, karena yang masuk pekerja. Jadi berdasarkan pengalaman pribadi, teman-teman saya usianya berbeda-beda. Ada yang masih muda, ada yang udah ibu-ibu, bapak-bapak, om-om, tante-tante. Jadi kalau di kelas udah kayak di rumah, semuanya ada. Cuma kalau presentasi atau ada tugas kelompok, kita saling mengerti. Buat yang nggak punya kerjaan, biasanya berbaik hati bikin tugas. 

Enaknya lagi kalau misalnya bikinin tugas temen, kemudian dikasih uang jajan ngoahaha. Misalnya aja nge-print tugas, bikin presentasi kelompok dan lain-lain. Lulus-lulus bisa bikin tempat fotocopy sendiri deh kayaknya :3

Nah, yang nggak banget pas kuliah malam itu adalah ngantuk. Apalagi kalau dosen yang kesannya kayak mendongeng, konsentrasi udah kemana-mana. Jam terakhir pula. Mungkin iler udah berceceran di lantai pas jam perkuliahan selesai. Pfft :3

You Might Also Like

2 comments

  1. Cie akhirnya Qisti posting juga :p

    Enakan mana qis, kuliah malam bisa bangun siang atau sekolah pagi dan HARUS bangun pagi? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak dua-duanya Di, selama nggak ada matematika sama fisika :3

      Delete

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.