Epic War: Toga VS Peci

17:26

Beberapa waktu lalu saya pernah menceritakan tentang Universitas Batam. Mungkin sebagai pembelaan kalau Uniba ngga jelek-jelek banget. Kenyataannya Uniba cukup bagus. Ada dosen yang capable, teman-teman yang asik, organisasi dan UKM yang bisa dijadikan tempat untuk mengembangkan diri sekaligus nyari pengalaman. Meskipun ada beberapa staff yang rese' dan males banget kalau misalnya harus berurusan sama mereka. Rasanya wajar, sama kayak kampus lain. Sekilas emang nggak ada yang salah sampai negara api menyerang :v negara api lagi -_-

Masalah Uniba itu adalah pelayanan dan profesionalisme mereka. Berantakannya cara ngelola kampus keliatan dari beberapa tahun lalu. Misalnya aja kejadian wisuda yang ditunda kalo nggak salah sekitar tahun 2011 atau 2012. Ditundanya bukan sekali, tapi 2 atau 3 kali. Akibatnya mahasiswa murka lantaran pihak Uniba seenak jidat ganti jadwal wisuda. Padahal orangtua udah pada beli tiket :'v

Masalah lain adalah ketika momen wisuda. Wisuda pake peci yang udah jadi masalah sejak beberapa tahun lalu. Cuma mahasiswa masih bisa minta karena ada dosen yang bantuin bujuk pihak rektorat buat berpihak ke mahasiswa. Fix akhirnya wisuda pake toga, bukan pake peci. Sementara kemarin sebenernya ada bocoran dari salah satu dosen kalau mereka sebenarnya dukung aksi mahasiswa, cuma karena nggak diberikan ruang dan nggak pernah diundang kalau ada rapat, jadi dosen cuma jadi penonton. Lagian ini misteri banget, dari dulu kok ngebet banget pake peci. 

Nah, annual problem tentang toga vs peci pun bergulir kembali tahun ini. Mulai dari desas desus bahwa ada mobil yang ngebawa stok peci ke Uniba dan cuma jadi rumor doang. Btw Uniba ini kampus loh ya, bukan pesantren. Jadi ini semacam konspirasi yang dibikin sama pihak kampus untuk menciptakan tatanan dunia pendidikan baru bernama Unibanistan :'v

Coba deh tebak, wisuda pake peci ntar gimana ayo? Pecinya dimiringin? Atau dikasih kipas sate? Atau cium tangan? Atau nanti tadarusan bareng pas momen wisuda? Hanya pihak kampus dan Tuhan yang tau :'v 

Doc: Grup FB Universitas Batam

Dari awal udah 5 kali demo buat minta toga. Padahal simpel banget kan masalahnya -_- toga vs peci. Kalo nyimak doang ya bakalan mikir ini ga penting. Tapi yang namanya hak meski sekecil apapun layak untuk diperjuangkan. Misalnya aja nih ya, kamu pesen mie goreng di restoran. Terus dianter nasi goreng. Pasti dong minta ganti ama pelayannya, kecuali kalau kamu pasrahan -___- Nah, sama halnya kayak di Uniba. Kamu bayar uang toga, eh dikasi peci. Di kwitansi pembayarannya emang tertulis uang toga fyi. Makanya nanti rencananya masalah ini mau dibawa ke ranah hukum :|

Buat yang komentar 'yang penting kan ijazahnya', 'yang penting kan ilmunya', iya itu bener. Wisuda itu cuma seremonial doang. Cuma nggak salah juga kalau misalnya mahasiswa minta hak sementara kewajiban berupa pembayaran sudah kita tunaikan. Salahkah meminta hak mereka? :|

Yang dikeselin itu kenapa orang yayasan plus rektorat kekeuh banget loh pake peci. Dan mereka bilang bakalan rugi kalau beli toga. Padahal duitnya kan yang bayar mahasiswa juga. Kecuali kalau misalnya mereka bayar semua, mahasiswa ngga bayar apa-apa. Kita juga manut aja. Lah kalau mahasiswa bayar, ruginya kampus dimana? 

Makanya untuk caper sama rektorat, mahasiswa sampai ngeblok perkuliahan. Simply biar orang kampus mau dengerin apa yang mereka mau dan berdiskusi untuk dapat hasil terbaik. Itu aja. Cuma siapa sih yang tahan didiemin :| Sakit nggak sih didiemin itu rasanya? :|

Bahkan dari 5 kali demo, pihak rektorat cuma nemuin mahasiswa 2 kali. Pertama ngomong bentar terus pergi. Kedua mereka ngomong ngajak ketemu satu meja, cuma ngga ngasi mahasiswa untuk bicara. Udah gitu tanpa babibu mereka ngeloyor keluar ruangan, ngga permisi langsung cuss keluar. Jadi seolah-oleh mahasiswa nggak dihargai. Pamit dulu kek apa  -_-

Sebenernya kemarin juga dari BEM Uniba udah minta DPRD untuk bantu mediasi. Namun, pihak Uniba ngga dateng. Malah surat dari DPRD nggak dibales. Like they don't care at all about what is going on. Sementara itu dihari sebelumnya mereka ngerayain hari ulang tahun anak yayasan. Ultah lebih penting daripada menyelesaikan hubungan antara mahasiswa - yayasan dan rektorat :'v Apakah hubungan indah ini harus berakhir? :'v

Menurut saya wajar aja kalau gedung jadi korban. Ini reaksi yang terjadi karena emosi dibiarin memuncak. Kalau dari awal pihak Uniba nanggapin mahasiswa dari memberikan kesempatan untuk berbicara mungkin bakalan lain lagi ceritanya.

Buat temen-temen yang terjerumus masuk ke Uniba berkat postingan saya, maap :'v Toh sebenernya Uniba cukup baik, cuma pengelolaannya aja yang ditingkatkan. Khususnya pelayanan. Nganggep mahasiswa sampah itu udah termasuk pelayanan yang buruk. 

Padahal ujung tombak universitas itu mahasiswa loh. Kalau universitas menghargai mahasiswa, kita juga bakal promosiin Uniba kok ke orang terdekat. Citra Uniba jelek ya karena Uniba sendiri yang bersikap arogan. Mana pelit pula kadang -.- Kayak kemarin tim debat Uniba masuk ke tingkat nasional, eh nggak mau dibayarin tikat coba, akhirnya temen-temen pada nyumbang biar mereka tetep bisa berangkat :'v Padahal mereka udah bawa nama baik kampus. Ayo tebaaak uang DKM ngendap dimana? -_-"

Untuk temen-temen yang mau masuk Uniba silahkan. Kayak yang saya jabarin di atas, dosen, temen-temen, kegiatan organisasi dan UKMnya jalan. Hanya saja management Uniba ini amat sangat berantakan. Kalau misalnya mau masuk hukum kayaknya pas, soalnya bisa belajar speak up :'v Intinya di Uniba itu dinamis deh, banyak drama :'v Pokoknya Uniba beda! :v

Akhir kata, salam toga!

You Might Also Like

0 comments

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.