Universitas Batam, Is That Bad?

02:04

Kali ini saya bakalan cerita tentang gimana rasanya kuliah di salah satu universitas swasta yang suka diberitain miring-miring, pokoknya kalau di mata orang nggak bangetlah. Salah satu PTS yang cuma dapet komentar 'oh..' kalau kamu nyebutin kamu mahasiswa sana. Namun apakah memang benar semiring yang orang bilang? :|
----------------------------------
Beberapa hari yang lalu, Universitas Batam digegerkan dengan berita di salah satu koran lokal yang menyorot tentang demo mahasiswa FK Universitas Batam. Penyebabnya adalah karena rumah sakit mitranya tidak memperkenankan mereka praktek. Bayangin deh, udah bayar uang kuliah mahal, eh ngga bisa praktek. Btw jadi anak FK emang berat, kudu berkorban waktu dan tenaga.. serta materi beratus-ratus jeti ._. 

Komentar miring tentang kampus bukan pertama kali terdengar. Yang katanya jeleklah, bisa beli ijazahlah, apalah. Serangkaian rumor tak sedap pernah hinggap di kuping saya. Pernah juga orang nanya gini..
"Denger-denger di sana banyak ay*m k*mp*s ya?"  
"Uniba emang bagus? FK Uniba bukannya bermasalah?" *biasanya pada nanya FK* 
"....." hening
And I start wondering whether I go to a wrong place or not...

Mungkin saya nggak tahu banyak mengenai isu-isu yang berkembang di masyarakat tentang kampus ini, atau masalah yang dialami oleh fakultas kedokteran. Tapi untuk fakultas ekonomi, coba saya jabarkan sedikit sesuai pengalaman saya menjadi salah seorang mahasiswi di kampus swasta yang nggak begitu terkenal di Indonesia ._. 

Mahasiswa/i di Universitas Batam mayoritas adalah pekerja. Penyebabnya adalah banyaknya lulusan SMA yang pergi merantau. Rata-rata ke Jawa, yang konon katanya standar pendidikannya lebih tinggi. Kemudian mindset menjadi mahasiswa PTN yang punya prestige pasti didambakan oleh pelajar yang akan atau telah lulus SMA/SMK/Sederajat. PTN dibandingkan PTS, ngga terkenal pula PTSnya, di Batam pula hahahaha. Coba deh misalnya temen kamu bilang, 
Temen 1: "Eh, gue di UI" 
Temen 2: "Si anu di ITS, si itu di Unpad, si X di UGM" 
Temen 1: "Lu dimana?" 
Elu :"Yang pasti gue udah diuji di ITB dan IPB... tapi gagal"  
Temen 1, 2: ... *hening* 
Sejujurnya nggak ada yang bisa dibanggain dari kampus saya, selain warnanya yang biru seperti langit. Oke, nggak nyambung. Cuma seriusan deh, apa? Dibandingin sama PTN, yang pasti kampus saya itu apalah. Uang kuliah naik tiap tahun untung aja tahun saya tetap, daya saing mahasiswanya lemah, atau prestige-nya? Emang ada? :')
A: "Lu kuliah dimana?" 
B: "Di Uniba" 
A: "Oh..." *diem*
B: "Bukan deh, tadi becanda" 
A: "Jadi dimana?" 
B: .................*hening*  
B: Harga cabe sekarang berapa? *ngalihin pembicaraan*
Jawaban yang elu kasi cuma dapet OH. OOOOOHHHH!!! Bakalan beda kasusnya, kalau kamu kuliah di PTN.
"Lu kuliah dimana?" 
"Di UGM" 
"Wah, pinter nih pasti!"
Mungkin rasanya nggak adil. Padahal kuliah itu dimana mana sama. Berkat mindset itu, PTN dan PTS jadi kayak bumi dan langit. PTN itu dianggap sebagai kampus yang banyak orang pinter, bukan dukun maksudnya :v sementara PTS anak-anak yang gagal PTN hahaha. Kebanyakan pada pada bilang gini, ngga semua.

Sesungguhnya kesempurnaan adalah milik Tuhan YME #eaaa. Masuk PTS syukuri aja meskipun dipandang sebelah mata. Masih banyak orang yang belum bisa nyicipin bangku kuliah, iya nggak?

Selama 3 tahun menghabiskan waktu di sini, persepsi saya ketika awal masuk setelah masuk telah berubah. Dari yang awalnya mikir kalau anak di sini tuh mungkin biasa aja, suasananya kurang kompetitif, dll. Itu berubah. Saya menyadari kalau di sana masih banyak mahasiswa yang kritis, yang semangat untuk belajar, walaupun terkadang banyak di antara mereka yang sudah lanjut usia. Bukan kakek-kakek nenek-nenek maksudnya -_- 

Kesimpulan saya, mahasiswa di universitas negeri maupun swasta sebenarnya sama saja. Ada yang rajin, pintar, malas, hobi bolos, dan itu berasal dari diri seseorang, bukan almamater yang dipake. Jadi asumsi bahwa anak PTS itu buangan mungkin ada benernya, cuma nggak selamanya jelek! *bela diri* wkwkwk

Isu miring lain tentang Uniba adalah ijazah bisa dibeli. Gimana dong saya dan teman-teman saya yang pernah dapat C, D dan E? Dapetin nilai aja sulit, apalagi ijazah? Let's think logically LOL. Despite the fact bahwa emang ada mahasiswa yang emang malas, jarang masuk dan mau nilai doang, dapetin nilai nggak sesuai kemudian speak-speak ke dosen. Ini rada sama dengan komentar miring diluaran, tapi ngga semua dosen kok gitu (kalaupun ada, only God knows). Saya dan teman-teman yang dapat nilai harus mengulang mata kuliah tersebut. Kadang sampai jadwalnya bentrok dan pusing sendiri hahahaha.

Kemudian soal dosen. Beberapa dosen malah menurut saya udah bagus, banget malah. Misalnya aja Bu Langgeng dekan FE. Biasanya mahasiswa bandel suka diingetin kalau ada nilai yang kurang, ikutan kuis atau ujian, atau kehadiran kurang. Ada info apa-apa diposting di grup FB, ampe itu mahasiswa di-tag namanya dan bisa dilihat oleh siapa aja. Kurang care apa coba?

Beda lagi sama Pak Andi, dosen Perdagangan Internasional. On time bingits, pulang biasanya larut lantaran ngejelasin materi sejelas-jelasnya. Cuma banyak mahasiswa yang nggak betah lantaran menurut mereka subject-nya sulit. For me, I enjoy it a lot. Malah beliau juga menginisiasi untuk bikin video pembelajaran yang saya dan teman-teman saya lagi garap. Soalnya kebanyakan video pembelajaran tentang ekonomi itu berbahasa Inggris. Ehmm, banyak yang belum bisa bahasa inggris soalnya *uhuk uhuk* So he wants to contribute something biar mahasiswa bener-bener bisa belajar dan membahami materi dengan baik :') Nggak cuma untuk mahasiswa di Uniba, tapi juga di universitas lain. 

Ada juga yang namanya Pak Wahyudi, cuma sekarang udah nggak di sini lagi. Nah, beliau juga hobi nyeramahin kita buat bener-bener belajar. "Kalian harus punya visi, dari sini mau kemana". "Minta restu sama ibu kalian agar cita-cita berhasil," katanya. Ohh.. :')

Nggak cuma beliau sih, Pak Mulyadi juga hobi ceramah. "Minimal ada ilmu yang kalian dapat dari sini". Pak Mul ini gantiin bu One yang udah nggak ngajar lagi. Beliau cerita kalau bu One udah sibuk, kerjanya muterin Indo, SG, Austalia. "Makanya kalian harus bisa bahasa Inggris, biar bisa dapet kerjaan bagus", or he says "Minimal ada ilmu yang bisa kalian pakai nanti". Yeah, noted, sir! Yah, level manager gitu deh ibunya, gajinya gede. Kalau dipikir-pikir uang yang didapet dari ngajar juga nggak seberapa dibandingin gaji beliau. Mungkin ini yang disebut dedikasi :|

Yang rada killer katanya bu Nona. But it's not really like that actually, saya dapet A soalnya wkwkwk. Jadi ngajarin itung-itungan gitu, lupa deh matkul apaan ._. Kebanyakan mahasiswa nggak tertarik sama itung-itungan termasuk saya, sebenernya matkulnya nggak susah. Alhasil banyak dari teman-teman yang main hp di belakang, endingnya ketika pulang ada mahasiswa yang disuruh ngadep dia berkat main hp :|

Oh iya, ada lagi Pak Chablullah yang ngajarin Metodologi Penelitian. Nah, beliau memang mengkritisi mahasiswa yang hobi copas. Jadi di matkul ini kita diminta untuk mencari sebuah fenomena kemudian ditulis dalam bentuk proposal ala ala skripsi gitu. Hobi banget deh nyinggung mahasiswa yang mau gampang, comot-comot di internet terus ganti nama LOL. Beliau kecewa karena ketika beliau ngejelasin materi, mahasiswa sibuk sendiri. Pas ujian mahasiswa jawab ngelantur. "Saya jauh-jauh dari Tiban ke sini, nggak ada yang dengerin" Jauh-jauh ngajar ngga didengerin, broh! Sakit ngga? I know how it feels. Dikacangin emang ngga enak, pak :') 

Mungkin itu cuma beberapa dosen aja. Intinya ngga jelek lah. Malah udah bagus punya dosen dari berbagai macam latar belakang, ngajar juga karena mau bagiin ilmu yang mereka miliki. Jadi input buat mahasiswa juga banyak. Sekarang tergantung mahasiswanya, bakal memanfaatkan ilmu yang didapat atau nggak. Intinya belajar itu bisa dimana aja, tergantung kita manfaatinnya gimana :3

So Uniba is not that bad after all :D

You Might Also Like

29 comments

  1. kalau saya komentar kebanyak orang kuliah hanya dijadikan formalitas saja karena gengsi dengan teman soal, pekerjaan, nganggur atau kuliah dimana-mananya, iya ga. ta[i balik lagi ke kitanya ada niatan kulaih ga ?? grosirgamiskurmurah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Formalitas untuk dapat steady job setelah lulus haha. Padahal sebenernya kuliah dimana aja itu sama. Sukses itu tergantung individu masing-masing :)

      Delete
  2. jadi kasus coass itu gmana mbak? saya mau masuk FK UNIBA tapi disuruh datang tanggal 27 july :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah beres katanya. Katanya~ x)
      Dateng aja. Welcome to Uniba :3

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama :D Hahaha emang Uniba udah punya stigma negatif. Kadang kita nge-judge cuma dari luarnya aja. Belajar dimanapun itu sama aja, semua kembali lagi ke kita mau belajar atau ngga. Sampai ketemu di Uniba yaa :3

      Delete
  4. Mau tanya, klo pra pkmb nya pakai baju apa ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk pra-PKMB bebas kok :D Kecuali pas PKMB, kudu pake item putih :D

      Delete
  5. Fk uniba bagaimana ya?soalnya gk ada gaungnya.saya keterima di Fk uniba,tapi takut jelek.

    ReplyDelete
  6. Fk uniba bagaimana ya?soalnya gk ada gaungnya.saya keterima di Fk uniba,tapi takut jelek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu sih emang banyak kontra. Tapi sekarang saya rasa udah mulai banyak perbaikan, fasilitas juga lagi dibangun kayak rumah sakit. Insya Allah ke depan prospeknya bagus. Ini berdasarkan kacamata anak ekonomi yaa, soalnya saya bukan anak FK x)

      Delete
    2. Jadi ambil fk uniba gak ? Soal ny aku di terima juga,insya allah aku ambil,stlah saya pikir dimanapun kuliah sama aja kok,trgantung pribadi nya

      Delete
    3. Jadi ambil fk uniba gak ? Soal ny aku di terima juga,insya allah aku ambil,stlah saya pikir dimanapun kuliah sama aja kok,trgantung pribadi nya

      Delete
    4. Wah setuju nih sama Rara. Dulu juga saya pesimis masuk sini. Pada akhirnya saya sadar kalau kuliah dimana aja itu sama. Semuanya tergantung sama pribadi kita :)

      Delete
    5. insya Allah. ngomong-ngomong, Dari daerah mana?soalnya rata rata di Uniba Dari daerah Sumbar,Sumut dan Kepri ya?

      Delete
    6. Anak umum sih mayoritas Kepri, FK/Kesehatan banyak tuh yang dari Sumbar biasanya x)

      Delete
    7. bukanya akreditasi penting ya untuk bisa bekerja?

      Delete
    8. Penting kalau misalnya ngincer jadi PNS :D Kalo kerja swasta gitu ga terlalu diperhatiin deh kayaknya, asal punya skill aja. Faktanya malah di Uniba sebelum lulus pun udah banyak yang kerja duluan wkwkwk. BTW Uniba udah diakreditasi :)

      Delete
    9. saya liat si Ban-pt akreditasi uniba masih C.bukankah akreditasi penting untuk mengetahui kualitas sebuah perguruan tinggi?

      Delete
    10. Untuk ekonomi, kebidanan dan hukum akreditasinya sudah B :)

      Delete
  7. Saya ketrima di fk uniba bikin grup line yok

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. Tolong add id line saya kevin_cete fk uniba 2016

    ReplyDelete
  10. Terimakasih kepada kak qistina yusuf postinganya bermanfaat

    ReplyDelete
  11. kalau test di uniba susah ga sih?soalnya mau masuk uniba takut ga keterima._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tesnya ngga susah sih. Bisa kok bisaaa~ :D

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  12. Assalamu alaikum…
    Aku mau kasih testimoni disini yah, biar semua orang tahu bagaimana aku bisa melunasi hutang-hutangku sebesar 2 milyar hanya dalam waktu 1 Hari plus kekayaanku kembali pulih!.
    Perkenalkan saya lia asila dari tanjung – kalsel. ,Tapi sejak perusahaan saya dinyatakan ilegal, saya mengalami kebangkrutan dengan hutang 2 milyar kepada pemodal dan seluruh kekayaan saya disita.
    Saya sempat shock, pusing sekali kalau mengingat masa itu, harta saya habis minus lagi. Ternyata tidak disangka-sangka saya bertemu lah di situs dunia pesugihan nyata dan menemukan no,ponsel ki bojo di 085216971747, dengan beliau sangat membantu dengan memberikan pinjaman pesugihan uang gaib dari bank gaib sebesar 2 milyar. disitulah awal saya bangkit lagi bahkan lebih maju dari sebelumnya dan akhirnya kekayaan saya pulih dan hutang saya lunas!.terimah kasih banyak ki bojo sakti sakti kalau mau cek aja di google DUKUN PESUGIHAN TERBUKTI CAIR pasti anda tidak kecewa terimakasi.salam kenal
    Dari lia asila
    Tanjung (kalsel)

    ReplyDelete

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.