Tentang Proses

23:06

It is not over yet! Haha

Setelah mengikuti serangkaian tes PPAN dan mengetahui hasil akhirnya, saya disibukkan dengan kegiatan ngumpulin berkas ke Dispora. Berkas yang harus dilengkapi cukup banyak. Dari fotokopi paspor, KTP, ngurus SKCK, MCU dan segala macam. 

Terlepas dari program, ada satu hal yang ternyata sangat berharga, yaitu prosesnya. Banyak hal yang saya dapatkan selama prosesnya. Di postingan sebelumnya, saya pernah bilang kalau peserta yang lolos seleksi tingkat kota bakal otomatis punya kesempatan untuk mengikuti Kapal Pemuda Kepri (KPK). 

Awalnya sempat ragu meyakinkan diri ikutan KPK. Pertama, pasti bakalan susah izin sama orangtua. Bayangin aja, saya ngga bisa berenang terus mau ikutan berlayar, naik KRI pula! Wkwkwk gaya banget ga sih? Pasti bakalan susah banget minta izin. Pas pulang dari Pinang kemarin sebenarnya sempet nyinggung masalah KPK, terus mama saya sempet bilang, "Ndak usahlah naik-naik kapal". Ohkay, saya cuma diam belagak bego dan pura-pura ngga denger :|

Sebenernya ini jadi beban pikiran juga. Kalau berangkat, minta izinnya gimana? Kalau ngga berangkat, berarti cuma dapat capeknya doang dong? -_- galau abis emang. Apakah programnya bakalan worth it untuk diikutin? Atau mending back off aja buat cari aman?

Pada akhirnya, saya menyerahkan semua pada prosesnya. Minggu kemarin dilaksanakan training peserta KPK di kantor Dispora Batam selama 2 hari. Pagi harinya, saya mampir dulu ke rumah Pusyu untuk bawa peserta dari Pinang ke Dispora. Di perjalanan ke rumah Pusyu saya sempet dikasih warning sama papa saya. Intinya, ini acara terakhir yang bakal saya ikutin. Ngga ada lagi yang namanya ikutan program. Ga ada program bagi saya berarti ga ada jalan-jalan, ga ada seru-seruan, ga ada pengalaman baru. Sedih banget emang, hari-hari yang flat dan membosankan bakalan datang :(

Mungkin setelah KPK kelar saya juga bakalan sibuk ngejar beasiswa sembari nunggu result seleksi relawan Piala Dunia awal tahun depan. Oh iya, saya udah minta izin kalo misalnya keterima lol. Seenggaknya ada harapan biar saya ngga stuck di sini :') 

Ngomong-ngomong tentang PDT KPK, ada beberapa hal yang kita pelajari selama di sana. Misalnya aja waktu hari pertama kita diajarin tentang group dynamic dan komunikasi efektif. Terus nyanyiin mars KPK dan lagu lainnya. Malemnya latihan nari. 

KPK SQUAD~

Kalau misalnya saya ditanya, hal apa yang mungkin pengen diulang saya bakal jawab: waktu ngumpul ngobrol-ngobrol bareng sama temen-temen di sana. Saya sendiri juga ngga sadar sejak kapan kita jadi bener-bener temen akrab. 

Mereka juga yang secara ngga langsung bikin saya memantapkan diri buat ikutan program. Balik lagi ke pertanyaan awal. Apakah program ini berharga untuk diikuti? Mungkin untuk karir profesional jawabannya ngga. Tapi setelah menjalani proses, saya cukup yakin kalau program ini cukup berharga untuk diikuti.

Pertama, yang pasti saya bakal dapat pengalaman baru ngelilingin Kepri karena tahun kemarin ngga bisa mengikuti ENJ. Terlebih lagi saya berkesempatan untuk naik KRI. KRI lho! Bukan kapal sembarang kapal. Kapan lagi coba? lol. Kedua, this program is about creating memories *eaaaa* Setelah kenal sama beberapa manusia gesrek di program ini, saya jadi makin yakin kalau bakal ada lebih banyak waktu yang bisa kita pake untuk saling berbagi cerita atau cuma sekedar ngobrol-ngobrol asik dan ketawa bareng.

Oh iya, ngomong-ngomong soal PDT, kegiatannya cukup asik. Momen berkesan itu waktu beberapa temen kita datang agak telat, terus kita semua disuruh push up 50 kali -_- ya salam, capek. Peserta PDT ini nginep di Dispora, baik anak Batam maupun Tanjung Pinang. Malemnya sempet ngobrol-ngobrol dulu tapi bentar aja soalnya ada instruksi buat istirahat.

Cewe-cewe dikasih sebuah ruangan dengan ACnya  yang suhunya disetel sedingin 18 derajat celcius. Jadi di ruangan itu ada 3 atau 4 ac dengan suhu segitu. Saya berasa kayak tidur dalam kulkas coba. Saya selimutan cuma pake jaket, dan itupun jaket minjem dari si Ine.

Jam 2 pagi saya udah ngga bisa tidur karena udah ga tahan sama dingin, ditambah alarm hp anak-anak udah bunyi jam 4. Herannya ngga ada yang matiin wkwkwk. Terus jam 4.30 saya ke luar ruangan mencari sedikit kehangatan. Jiiir kehangatan wkwkwk. Saya cuma duduk di luar, terus ngobrol-ngobrol sama Faisal dan Bang Dani yang sempet-sempetnya ngasi kuliah tentang K3 pagi-pagi -_- 

Di hari kedua ini, kita akan mendapatkan materi tentang table manner, etika, grooming session. Terus sorenya latihan nari (lagi). Peserta KPK ini diajarin tari Zapin Muda Mudi. Saya sendiri diajarin Eka zapinan waktu ngikutin acara NIDA di Thailand. 

Kegiatan PDT ini ditutup pukul 4 sore mengingat peserta yang datang ngga cuma berasal dari Batam. Soalnya lebih dari setengah peserta bakal pulang ke Tanjung Pinang. Minggu ini anak Batam yang dapat giliran ke Tanjung Pinang buat ngikutin training.

Bang Dani - Saya - Rio - Soleh - Ine

Berhubung karena ini hari terakhir, saya dan beberapa teman memutuskan untuk nongkrong-nongkrong bareng. Awalnya yang bakal ikutan nongkrong itu Faizal temen satu komunitas dan temen seperjuangan, terus Ine, temen yang saya kenal lewat program ENJ meskipun endingnya saya ngga jadi berangkat karena jadwalnya bentrokan sama sidang skripsi. Dan semesta mempertemukan kita kembali lewat seleksi PPAN. Kemudidan Rio, temen baiknya Ine dari kecil. Satu kantor juga sama Ine. Orangnya ekspresif, ramah, seru. Asiklah pokoknya. Ketemu di seleksi final PPAN di Pinang, terus ketemu lagi pas PDT KPK di Batam. Next, Dodi dan Bang Dani. Kenal di seleksi final PPAN di Pinang juga. Dodi ini kalem, asik diajak ngobrol. Kalo Bang Dani ini bijaksana, punya jiwa keom-oman, terus hobi banget teasing  -___-

Rencananya ngumpul di Morning Bakery Keprimall habis magrib. Cuma si Faizal sama Dodi ngga jadi dateng. Jadi cuma ada saya, Ine, Rio, Bang Dani, sama temennya Rio namanya Soleh. Morning Bakery di Keprimall tutup jam 9an. Kita pun memutuskan untuk ke Angkringan Ontel karena deket sama rumah saya. Ontel seru sih buat nongkrong. Jadi deket kalo mau pulang, soalnya ga boleh main jauh-jauh -_-

Setibanya di Ontel, kita langsung duduk terus pesen minum. It was about creating memories (lagi) lol. Kapan lagi bisa punya waktu berkualitas bareng mereka? Mengingat keesokan harinya mereka udah ngga di Batam lagi. Sayang aja kalau ngga dimanfaatin.

Sekarang saya udah mantep buat ikutan KPK. Pasti seru banget bisa ikutan program bareng temen-temen yang luar biasa. Yang pasti bakalan ada cerita seru untuk dituliskan di sini, dan akan ada memori untuk dikenang. Mungkin kalau saya berhenti berproses, banyak hal yang bisa aja terlewatkan :)

You Might Also Like

0 comments

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.