Persiapan & Pengalaman Tes IELTS di Batam

12:59

Di blog ini saya pernah cerita untuk mencari beasiswa S2. Salah satu yang wajib hukumnya bagi pelamar beasiswa di luar negeri adalah ngambil sertifikasi bahasa baik TOEFL atau IELTS. Berhubung kiblat untuk studi saya di Eropa, saya mutusin untuk ngambil IELTS. 

Saya daftar di Januari dan tes di Februari. Kurang lebih saya punya waktu persiapan sebulan. Dengan harapan dapet overall band 6.5. Nekat sama tekad itu bedanya tipis. 

Untuk tes IELTS di Batam bisa daftar di Kawita Education. Resmi kok ini dari IDP. Kawita dulunya di Nagoya, cuma sekarang udah pindah ke Batam Center. Buat yang udah keliling Nagoya dan ga nemu Kawita, silahkan lambaikan tangan ke kamera~ Alamat Kawita yang baru di Komp. Batam Center Indah Blok B No. 6 Batam. Lokasinya sebelum GUSKAMLABAR TNI AL daerah Marcellia. Biaya tes IELTS 3.5jt :') makanya sayang duit kalau nggak mencapai band. 

Untuk persiapan saya belajar mandiri. Ga pake les-les. Dulu pas masih kuliah pernah ikut preparation sama Mas Agus di Wongjie College depan Vihara Maitreya, sekarang namanya SOLAS apa? Gitu deh pokoknya cari aja depan vihara. Recommended buat yang punya waktu luang. Untuk yang kepepet kayak saya, belajar mandiri adalah opsi terbaik apalagi kalau budgetnya tipis 😅

Gimana cara belajar IELTS dalam sebulan? Sebenernya bisa banget kalau mau belajar dalam sebulan. Sehari bisa belajar listening atau reading dll tergantung kebutuhan. Berhubung saya orangnya malesan, belajarnya pun bolong-bolong tergantung mood. Misalnya hari ini listening, besok reading, besoknya bolos, besoknya reading setengah. Pokoknya ga jelas gitulah~

Setelah belajar secara random dan makin pesimis karena males-malesan, persiapan intens saya lakukan H-7 sebelum tes. Mostly listening sama reading. Sementara speaking cuma belajar di Gabfest! tiap Sabtu. Writing juga cuma ngeliat contoh yang udah-udah. Minimal baca. Malas bet dah.

Saya tulis target sesuai requirement universitas tujuan saya, SOAS dan Sussex university. Rencananya mau ngambil development studies. Sussex minta IELTS 7 overall band, dan ga boleh ada score kurang dari 6.5, sementara SOAS agak ringan, minta overall band 6.5. Rincian ini saya tulis di kertas bekas revisian skripsi (penting dijelasin emang kertas apaan?!)  wkwkwk. Intinya bikin ginian biar ingat target yang ingin dicapai, jadi duitnya ngga sia-sia (bahas duit lagi) hahaha

Jadi saya bikin grafik untuk ngeliat progress band saya. Peningkatannya sejauh mana. Kira-kira saya bisa ngga? Nah, jadi grafik ini buat bahan evaluasi aja sebenernya, biar jelas.

Prediction + goals

Kekuatan sebenarnya muncul dikala kepepet. Siapa yang gini? Ayo ngacung!!! Hahaha

READING
Yang paling penting adalah gimana kita nyiasatin buat jawab sebaik mungkin. Pas trial pertama, score saya cuma 5.5 kemudian dianalisis. Kenapa 5.5? Kenapa ngga 7? *ngarep* nah itu penyebabnya harus dicari tahu. Nah, penyebabnya ini saya list. Misalnya Saya ga bisa pas milih 'choose the appropriate letters A-C' misalnya, atau ngisi jawaban kurang dari 3 kata, milih heading paragraf, sama yes, no, not given.

Terus gimana biar bandnya naik? Kesalahan-kesalahan yang telah dilakukan itu harus diminimalisir. Misalnya untuk bagian yes, no, not given jawaban saya salah semua. Jadi harus dipahami jawaban yes itu kayak gimana, no itu kayak gimana, not given itu gimana, soalnya bingungin. Terus juga bedain yes, no, not given sama true, false, not given. Soalnya kalo diminta yes, no tapi kita jawab true atau false, jawaban dianggap salah. Emang harus fokus, lek!

Untuk ngisi jawaban kurang dari 3 kata biasanya jawabannya ga jauh-jauh. Soalnya diambil dari paragraf yang berdekatan. Yang bikin bingung itu adalah kata-kata yang dipakai di soal beda sama di bacaan -_- makanya soal-soal kayak gini berasa kayak modus penipuan. Padahal maksudnya sama, tapi karena pake sinonim sampe-sampe ketipu. Biasanya untuk reading saya suka liat video IELTS Liz di YouTube buat tips-tips reading. Recommended!

Time management juga dibutuhkan. Di reading ada 3 bacaan yang bikin kepala mumet. Sementara pas tes cuma diberi waktu 60 menit. Jadi harus pintar-pintar bagi waktu untuk tiap bacaan. Jadi setiap bacaan dijatah 20 menit. 15 Menit jawab, 5 menit ngecek.



LISTENING
Sebenernya kalau udah terbiasa mendengar logat-logat British ala-ala Harry Potter listening ini bisa membantu sekali untuk dongkrak band mobil. Belajar listening yang intens buat IELTS ini emang H-7, cuma prosesnya lama untuk terbiasa dengan aksen Inggris. Saya sendiri rajin dengerin radio Inggris sejak 2-3 tahun lalu. Awalnya dengerin mereka ngomong kok kayak orang kumur-kumur. Ini orang ngomong apa?Cuma sekalinya terbiasa bakalan bermanfaat.

Channel yang saya suka denger adalah LBC radio, soalnya suka ada acara ngobrol-ngobrol gitu sama orang ditelepon. Mirip acara kirim-kirim salam lewat radio gitu, cuma bedanya ini bahas topik tertentu, bukan kirim-kirim salam. Karena ini acara telpon-telpon, aksen yang nelpon juga beda-beda. Kalau ada yang nanya gimana cara denger radio Inggris? Tinggal download aja di PlayStore, download, streaming online. Banyak kok radionya tinggal pilih aja.

WRITING
Saya cuma liat contoh-contoh aja. Beberapa poin yang saya dapat adalah gimana cara bagi tulisan kita jadi pembuka, isi, penutup sama kesimpulan. Writing ini ada 2 soal. Yang pertama nulis minimal 150 kata, yang kedua nulis minimal 250 kata.

Writing task yang 150 kata itu biasanya suruh ngejabarin diagram, tabel dan sebangsanya. Pelajari kata-kata yang sekiranya bakal dibutuhkan. Misalnya fast dan rapid, increase dengan rise, atau decrease dengan reduction, drop, decline. Jangan lupa tulis kesimpulan dari tulisan itu diakhir. Sebenernya ngga terlalu susah karena kita cuma ngejabarin isi diagram/tabel dan semacamnya aja.

Writing task yang 250 agak melelahkan. Biasanya disuruh nulis opini tertentu apakah kita setuju, tidak setuju atau dua-duanya. Agak lebih susah karena kita harus mikir dan bikin kerangka tulisan dulu biar tulisannya ga bertele-tele. Usahain kerjain bagian ini dulu soalnya skor di sini besar.

Buat tau kita udah nulis berapa kata biasanya gini. Misalnya biasa kamu nulis 10 kata per baris, terus kamu udah tulis 5 baris. Berarti kamu udah nulis 10 x 5 = 50 kata. Kasarnya gitu.

SPEAKING
Saya ga punya persiapan khusus untuk ini. Biasanya cuma ngobrol di Gabfest aja sekali seminggu. Ada 3 sesi di speaking. Pertama perkenalkan diri, terus jabarin satu topik tertentu dan yang terakhir tanya-jawab. Sesi 1 perkenalan diri sama sesi 3 tanya jawab dengan interviewer. Untuk sesi 2 tipsnya jangan berhenti ngomong. Meskipun agak-agak ngelantur gitu, yang penting ngomong. Namanya aja udah speaking, harus speak-speak x)

Nah ini result test saya:
Result

Sedikit cerita tentang tes IELTS, tesnya tanggal 18 Februari di Kawita. Datang jam 8 kurang. Terus absen dulu sama mbak-mbak di front office. Jam 8 ada sesi foto-foto sama finger print. Elit gitu tesnya wkwkwk. Setelah foto-foto kita siap-siap ikutan tes. Waktu itu yang tes ada 11 orang termasuk saya.

Dari tampang-tampang yang ikutan kebanyakan anak-anak SMA yang mau ngelanjutin kuliah di luar *seketikaingetumur* dan mereka datengnya gerombolan. Misalnya 2-3 orang, 2 orang. Saya cuma sendiri. Oke, gapapa.

Tesnya mulai jam 9 kurang. Waktu masuk ruangan cuma boleh bawa alat tulis (ga boleh bawa kotak pensil), paspor, air minum. Masuk ke ruangan satu-satu karena absen dulu pake finger print. Saya duduk di pojok kiri belakang.

Sesi pertama listening, kuncinya emang harus fokus. Soalnya hilang fokus dikit bisa ketinggalan jawaban. Sesi listening ini satu jam. Agak susah karena ada obrolan yang panjaaang banget dan kita harus dengerin.

Kemudian dilanjutkan dengan reading satu jam. Untungnya ngga ada gambar yang aneh-aneh kayak struktur-struktur dan semacamnya.

Lalu writing satu jam. Untuk 150 kata ada tabel tentang penduduk Inggris. Jadi jumlah pemudanya turun, sementara jumlah lansia meningkat. Dan untuk yang 250 kata tentang apakah setuju kalau misalnya pemerintah harus invest di bidang pendidikan sains.

Untuk sesi speaking diadakan terakhir dan biasanya sekitar 10-15 menitan. Interviewernya bule asli. Saya dapat topik tentang siapa orang yang ingin dikenal lebih jauh jika dikasi waktu lebih. Jiiir ini pertanyaan apa coba? wkwkwk. Jadi waktu itu saya jawab aja tentang peserta IELTS yang duduk disebelah saya. Kebetulan sempet ngobrol. Yang penting ngomong meskipun ngaco. Terus sesi ketiga speaking tanya jawab tentang online friendship. Apakah saya percaya dengan persahabatan di dunia maya? Topik speaking ngga berat sebenernya. Cuma emang harus mikir keras buat ga berhenti ngomong.

Oke, buat yang mau tes semoga lancar!
Kuatkan tekad, tingkatkan semangat! :)

You Might Also Like

3 comments

  1. Berarti banyak nonton Harry Potter juga membantu ya? Hihi. Lengkap banget bahasannya, pasti bermanfaat banget buat yang cari beasiswa S2. Good luck buat semuanya :)

    ReplyDelete
  2. Kangen sama blog, ini gak terasa udah kuliah di uniba hampir satu tahun, pengen kuliah diluar negeri semoga mbak bisa lanjutin kuliahnya amiin

    ReplyDelete

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.