Kisah Osas dan Supir Angkot

00:59

Akhir-akhir ini saya sering naik angkot sebagai transportasi utama untuk berangkat kerja. Dari sekian banyak angkot yang saya naikin, ngga cuma pas kerja tetapi juga saat sekolah dulu, ada satu hal yang sangat menarik perhatian. Hal itu adalaaaah .... jreng jreng jreng jreeeeeng~ Budaya membaca!

Hal yang bikin menarik itu adalah budaya membaca yang saya temukan. Nggak cuma satu supir angkot, tapi banyak supir angkot! Fenomena ini biasanya bisa ditemui pagi hari saat jam-jam kantor atau jam-jam sekolah tiba. Biasanya waktu lampu merah atau ngetem nunggu penumpang, sang supir nunggu penumpang atau nunggu lampu merah jadi hijau sembari membaca koran.

Tadi ada kejadian menarik waktu saya naik angkot. Seperti biasa, angkotnya ngetem dulu nungguin penumpang. Kemudian saya naik. Kebetulan di angkot cuma ada tiga orang. Saya, si sopir, sama satu lagi penumpang di depan dan kayaknya itu bukan orang Indonesia soalnya itemnya beda. Karena di sini banyak orang timur jadi saya bisa bedain dooong mana penduduk lokal dan mana yang nggak hahaha. Nah penumpang satu lagi ini kita sebut saja Osas.

Kantor dan rumah saya jaraknya ngga jauh. Sekitar 5 menit naik angkot, belum termasuk jalan kaki dari dalem komplek ke jalan raya. Dan dari halte ke kantor -_- Saya pun naik angkotnya, dan angkot pun melaju. Sesampainya di lampu merah, angkot pun ikutan berhenti. Nah, di sinilah ritual baca koran biasanya dimulai. 

Seperti biasa, koran biasanya ditaruh di dashboard. Waktu angkot berhenti, korannya diambil sama sang supir kemudian dia mulai membaca. Sang supir pun membaca dengan serius, lalu membolak balik halaman koran. 

Setelah sang supir selesai membaca (ngga sekoran-koran juga soalnya lampu merah bentar doaaang wkwkwk) sang supir melipat koran dan bersiap meletakkan koran di dashboard. Menariknya si Osas tadi masih ngelirik koran yang dibaca sama sang supir.

Sang supir pun sadar akan tingkah laku Osas yang membaca koran dengan curi-curi pandang. Sang supir pun berkata kepada Osas, " Mau baca?" sambil melemparkan senyum. "Boleh?" tanya Osas. Sang supir pun melemparkan senyum ke Osas kemudian memberikan koran ke Osas, setelah itu sang supir berkata, "Mau baca yang mana?" Osas pun mengambil koran yang ingin dia baca. Endingnya saya turun di halte setelah lampu merah dan si Osas masih baca koran. 

Menariknya lagi, berita itu ngga melulu membuat permusuhan. Kadang berita juga bikin orang jadi akrab kayak kisah di atas. Meskipun saya kaget bahwa ternya si Osas bisa bahasa Indonesia *ga nyambung* haha

Osas dan Sang Driver

Emang seberapa penting sih baca koran? It depends. Kalau kamu mau jadi manusia ignorant yang cuma percaya sama berita sepotong-sepotong tanpa tau sebab-akibat, ya ngga penting. Tapi, kalau kamu mau memperkaya diri dengan memperbanyak wawasan, membaca itu penting. 

Kalau boleh ngutip ayat nih, sesuai sama pesan Al-Alaq ayat 1-5 biar kita tuh baca. Baca dan read between the lines juga. Soalnya kalau zaman sekarang belum cukup hanya dengan membaca apa yang ada, tapi kita juga harus menelaah, meneliti, memahami, crosscheck soalnya banyak banget berita-berita hoax, fitnah dan kebencian yang meradang akhir-akhir ini. Dimana opini jadi fakta, dan fakta jadi opini. Parahnya banyak orang yang percaya gitu aja.

Yang parahnya lagi nih, membaca aja ngga pernah. Giliran ada berita heboh tiba-tiba jadi sok-sok kritis gitu tanpa tau sebabnya apa, akibatnya apa -_- apa coba namanya? Membaca aja ngga pernah, tapi jadi ngerasa paling tau aja. Nah, pada akhirnya ntar bikin status di medsos, terus debat kusir. Yang kayak gini yang bakal munculin perpecahan, unfriend temen, ada yang merasa terzholimi. 

Ada dua macem orang yang biasanya terlibat. Pertama, orang yang beneran ngerti sama masalah dan yang pura-pura ngerti biasanya yang kayak gini argumen ngga didasarin logika karena kurang baca tadi. Dan yang kedua, sama-sama ngerti tapi beda point of view. Tapi kalo yang beda point of view biasanya saling nerima aja, toh bagian dari demokrasi. Cuma pastinya demokrasi itu juga harus disertai dengan tanggung jawab. Jangan bisa jawab doang, giliran nanggung ngga mau.

Nah, terus apa bedanya supir angkot baca berita, sama kita baca berita? Seperti kejadian yang saya alami, supir angkot tadi baca berita langsung dari sumbernya. Sementara kita baca berita dari sosmed, dan itu pun cuma judul doang. Udah baca judul doang, sumber entah berantah, percaya pula. Tanpa mau cari tahu terlebih dahulu bahwa berita itu valid atau ngga. At least cek deh dari laman koran online.

Karena pada dasarnya media itu fungsinya ada tiga. Pertama, menginformasi. Kedua, mengedukasi. Ketiga, menghibur. Nah, manfaat dari fungsi-fungsi itu yang bisa kita dapatkan dari membaca. 

Nah, mari kita mulai budayakan membaca. Jangan mudah terprovokasi, dan jadilah pembaca yang cerdas.

You Might Also Like

0 comments

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.