Pengalaman Memakai LinkedIn

22:02

Apa yang akan kamu lakukan setelah lulus kuliah? Kerja? Liburan dulu? Atau kuliah lagi? Dilema emang pilihannya. Sayangnya, saya belum bisa apply beasiswa. Sertifikat IELTS belum ada, motivation letter belum bikin, ijazah belum diambil. Ibarat kata kalau mau tanding, berdiri di garis start-nya aja beloooom! Hahaha

Nah tadi itu sejujurnya. Sekarang kita bahas faktanya eaaa~ Jadi setelah kelar sidang, beberapa hari atau minggu kemudian saya dapat sebuah pesan di LinkedIn. Bukan pesan mama minta pulsa, bukan juga pesan bahwa saya dapat undian mobil atau semacamnya. Intinya dia nyari karyawan untuk bagian marketing di Batam. FYI yang dapet pesan bukan saya aja, tapi ada beberapa temen yang juga dikirimin pesan yang sama. Di LinkedIn juga banyak orang-orang fake gitu. Harus bener-bener bisa bedain.

Karena waktu itu emang lagi ngga ada kerjaan, ya udah saya samber aja. Lagian beruntung banget rasanya. Ngga nyari kerjaan, tapi malah ditawarin. Sementara temen-temen saya yang kerja sambil kuliah harus resign pas skripsian. Dan beberapa dari mereka setelah wisuda malah susah nyari kerjaan. 

Idealis boleh, tapi juga harus realistis meskipun bukan NGO :') Hitung-hitung nambah pengalaman biar bisa ditaruh di CV dan memenuhi syarat untuk beasiswa macem Chevening yang emang harus punya pengalaman kerja minimal 2 tahun, sekaligus nabung buat modal beasiswa. Meskipun beasiswanya full tetep harus butuh modal. IELTS 2 jutaan lebih, ongkos pesawat PP Batam - JKT - Batam  sekitaran 1 juta kalau dipanggil interview beasiswa, belum lagi akomodasi selama interview dan lain-lain -__- Malu juga minta-minta duit kalau udah lulus wkwkwk

Balik lagi ke LinkedIn. Saya pun nge-Google perusahaannya. Pokoknya nge-stalk dari bos sampe karyawan di sana untuk mastiin ini bukan penipuan. Setelah kelar nge-stalk saya kirim deh CV. Terus saya dipanggil interview 2 kali. Endingnya saya mulai kerja awal November kemarin. Meskipun bener-bener buta sama online marketing dan harus belajar banyak. Saking awamnya saya bingung jelasin ke mamak. Sampai-sampai saya dikiranya masuk perusahaan judi online bhahahaha

Ngomong-ngomong soal LinkedIn, saya disadarin bahwa LinkedIn itu penting dari Mas Nanda di Thailand. Katanya, LinkedIn itu kayak CV online. Meskipun waktu itu saya ngga menganggap serius tapi akhirnya tetep aja pulang dari Thailand LinkedInnya saya bersihin dari sarang laba-laba. Sekaligus update isinya. Cuma ngga nyangka dari LinkedIn bisa dapet kerja secepat ini. Emejing, men!!! Tuhan maha baik emang :')

Pernah juga saya baca di salah satu forum tentang seseorang yang hunting kerjaan via LinkedIn dengan cara ngontakin HR perusahaan yang dituju. Pada akhirnya dia dapat lowongan dan diterima kerja berkat salah seorang yang dia kontak di LinkedIn.

Pesan moral buat mahasiswa tingkat akhir maupun maba:
Ngga ada salahnya bikin akun di LinkedIn selain JobStreet dan temen-temennya.
LinkedIn bukan jaminan, tapi bisa memberikan peluang. 

You Might Also Like

0 comments

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.