Pengalaman Memakai Behel

23:13

Pengalaman pertama ke dokter gigi ketika saya umur 7 tahun. Mungkin dulu tuh orangtua saya sadar kalau sejak gigi susu saya lepas, numbuhnya bakal nggak rata. Karena masih kecil dan nggak paham, di tempat dokternya saya nangis kejer karena takut disuntik dan giginya bakal dicopotin :|

Sekitar kelas 5 SD saya diajakin lagi ke dokter gigi. Pada saat itu gigi saya memang sudah parah. Offside dan berantakan. Selesai magrib, saya diajakin ke dokter gigi buat periksa. Sebagai anak yang baik hati dan rajin menolong saya iyain aja, kemudian berangkatlah ke dokter giginya. Awalnya biasa aja, hingga dokternya berkata bahwa kasusnya rumit, terus harus dioperasi dan dokter yang ngoprasi lebih dari satu. Seram -_- Gila aja mulut gue diobok obok rame-rame. Serem ah -_-

Seiring dengan perjalanan waktu *eaaa* niat bokap nyokap buat masangin behel ke anaknya pun makin menggebu setelah nyokap ketemu sama pemilik salon. Lah, hubungannya?! Wkwkwk. Nah, pemilik salonnya itu cowok yang udah berumur, dan berbehel. Yang udah tua aja bisa, apalagi anak muda seperti saya, kan? *emak saya mikir gini*

Berkat jasa pemilik salon, nyokap saya mengambil langkah persuasif untuk membujuk saya ke dokter gigi. Saya pun pasrah dan ikut aja untuk pakai behel, takut juga, soalnya takut dicabut giginya. Cabut gigi takutnya kayak cabut nyawa, pokoknya waktu itu saya rada serem aja -_- Jadi saya berpura-pura untuk sok tegar. Akhirnya berangkatlah kita ke Sukajadi dan ketemu sama dokternya, spesialis orthodonti drg. Sylvia.

Saya pun teringat dengan 3A! Bukan, 3G! Bukan, 3 umm 3B! Behel, BB, Belateng. Ciri anak gaul jaman sekarang. Saya bakal punya kualifikasi diperbehelan, tapi nggak punya BB dan rambutnya nggak belah tengah. Kesimpulan = saya bukan anak gaul. Waktu itu saya masih kelas X semester 2, dan saya bukan anak gaul.

Berhubung memori saya rada jelek, yang saya ingat dari proses awal ketika mau pasang behel adalah sesi foto gigi, bukan foto muka seperti gambar di DPO. Dokternya bilang, "Wah, kasusnya menarik ini" dengan nada bahagia, mungkin sang dokter senyum dibalik masker. Nah, gue?! Udah bayangin yang aneh-aneh berkat gigi-gigi yang tumbuh liar. Asli deh gigi saya itu parah nggak karuan, ibarat hutan belantara gitu, liar. Tapi rasanya makin parah = makin banyak deritanya :')

Setelahnya, gigi-gigi graham saya dipasangi ring karet. Rasanya ngilu, makan susah, ngomong juga belibet. Oh iya, ngomong-ngomong gigi atas saya dicopotin 2. Kata dokternya sih totalnya 4 biji yang bakalan dicabut, 2 diatas dan 2 dibawah agar ada space untuk gigi-gigi, namun serem banget kalo sekalian empat biji. Namun setelah sekian lama, akhirnya 3 doang yang dicabut :') 

Sebelum giginya dicabut, gusinya dibius dulu. "Halo jarum suntik!" :') Rasanya disuntik itu seperti digigit semut, tapi lebih sakit. Cabut gigi emang nggak terasa prosesnya. Tapi setelah selesai baru deh berasa :') From this now on, saya lebih akrab sama yang namanya dokter gigi dan perawatan gigi.

Saya masih inget pas mbak perawatnya bilang, "Giginya mau disimpan atau dibuang?" 
Nggak mbak, bungkus aja :') Kemudian saya bilang, "Buang aja, mbak".

Beberapa hari setelahnya saya balik lagi ke tempat dokternya untuk pasang behel. Ring karet tadi dicopot dan diganti dengan ring besi. Yang rada nyeri itu ketika masukin ring besi. Masang bracketnya sih nggak sakit. Waktu pemasangan behel itu sekitar 2 jam. 

"Nanti setelah selesai jangan makan yang keras-keras", kata dokternya.
Nggak kok bu, saya nggak makan batu :')

After masang behel barulah nggak bisa mingkem. Bawaannya pengen senyum mulu karena belum biasa, pahala tambah banyak gara-gara kebanyakan senyum. Gigi itu kayak ada yang narik-narik, mungkin karena belum terbiasa kali ya. Masalahnya adalah ketika makan. Gigit aja nggak bisa, men! Makan donat aja nggak bisa! Ngilu deh pokoknya. Kalau ada yang makan kerupuk rasanya iri sekali. Kerupuk itu seperti makanan mewah yang sangat lezat dan amat sangat prestisius :')

Alhasil seminggu setelah masang behel saya cuma nyeruput bubur sama indomie. Apalagi kalau tidur, iler itu udah nggak terkontrol, mungkin harus disediain ember -_-"

Memakai behel itu menderita diawal doang. Paling penderitaan lain datang sehabis kontrol, sekitar 2 atau 3 hari. Mungkin karena kawatnya dikencengin. Kontrolnya itu sebulan sekali. Cuma saya sering lupa ngapelin dokter tanggal berapa, kadang dokternya pergi dan saya pun lupa ganti jadwal. Akhirnya molor deh :')

Saya yang kurus jadi tambah kurus karena males makan. Ribet bersihin gigi soalnya hahaha. Apalagi kalau makan makanan yang gampang nyelip, susah dibersihin :3 Sebenernya saya aja yang males bersihin wkwkwk :3

Intinya, derita make behel diawal doang, kurang lebih seminggu setelah dipasang. Kalo udah terbiasa juga enak-enak aja :3

You Might Also Like

18 comments

  1. Mungkin kurang tebal kali qis... Behelnya.. Biar tambah tambah pahalamu karena banyak ketawa hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ada pengunjung :') Hobi saya senyum, bang ahahaha :D

      Delete
  2. Replies
    1. Ngga sakit kok ngga sakit :3 Paling seminggu pertama doang nyiksa :')

      Delete
  3. Boleh info alamat dokternya dan kisaran harga waktu itu ? Email ya ke nesya.anwar@yahoo.co.id

    ReplyDelete
  4. Kak boleh minta alamat sama kontak Dokternya nggak kak ? Aku ada rencana pasang behel soalnya, kebetulan aku juga tinggal di Sarijadi jadi lumayan deket ke Sukajadi hehe . Makasih :)
    dianasitin@gmail.com

    ReplyDelete
  5. Halo Ka, makasih ya ceritanya, In Sha Allah minggu depan aku mau pake behel, tapi liat dari cerita kayanya sakit ya >.< padahal udah bikin janji, gigiku pake behel karena rahang atas maju 1cm (giginya) hehehe XD

    Kunjungi blog aku ya, masih butuh rekomendasi ^^
    http://atthiyya.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya serem pas mau pake pertama kali xD Paling seminggu makan yang lembek-lembek dulu, soalnya ngiluuuu hahaha. Kalo udah biasa enak-enak aja kok :3

      Delete
  6. kak aku mau contact dokternya dong. Kirim ke ursulayusie@gmail.com ya. Makasih kak

    ReplyDelete
  7. kak aku mau contact dokternya dong. Kirim ke ursulayusie@gmail.com ya. Makasih kak

    ReplyDelete
  8. Hai Qistina,

    Saya sedang mencari info tentang behel dan menemukan artikel Qistina di halaman ini.

    Hanya ingin berbagi info bahwa saya membuat artikel yang bisa menjadi tambahan info untuk artikel ini. Artikel tersebut mengenai 10 hal wajib yang perlu diketahui sebelum menggunakan behel, dari mengenal behel sampai harga pasang behel.

    Apabila Qistina tertarik, saya akan sangat senang berbagi artikel tersebut dengan Qistina.

    Tetap berkarya dan semoga hari Qistina menyenangkan.

    Regards,
    Syifail Ramadhana

    ReplyDelete
  9. Waaaa sama kaya yang aku rasainn bahkan pas dipasang ring karet sebelum molar band kesiksa bngt.ga makan apa apaaaaaa:'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru pasang ring aja udah gitu :( pas baru pasang apalagi wkwkwk

      Delete
  10. Baru dua hari make behel sakitnya ya ampun makan aja sakit apalagi ngomong susahnya

    ReplyDelete
  11. Baru dua hari make behel sakitnya ya ampun makan aja sakit apalagi ngomong susahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk saya juga gitu. Abis pasang behel atau abis kontrol tiap bulan cuma bisa makan bubur :( 1 2 hari baru bisa makan normal.

      Delete
  12. Berat badan turun nggak ya abis pasang hahaha.

    ReplyDelete

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.