21 Tahun

02:25

Ngomong-ngomong saya ultah tanggal 9 Oktober kemarin. Yak! Nambah tua.


Sebenernya nggak ada yang spesial ketika hari ulang tahun tiba. Sama seperti manusia modern-yang-agak-gaul, saya ngecek Facebook buat liat siapa yang ngucapin selamat. Terima kasih buat yang udah ngucapin selamat ulang tahun dan ngepost sekali setahun di wall saya :3

Si Sri dateng ke rumah bawa kue yang ada lilin diatasnya. Yak benar, dia bawa kue ulang tahun. Ngga ada seremoni spesial macem pesta 7 hari 7 malem atau disiarin di tivi 2 hari 2 malem. That was real quick.


Malamnya dikasih kado sama Kak Nur, ternyata dari si Fani, anggota Pena Mahasiswa. Saya bukanya 2 hari kemudian soalnya pas dibuka, ternyata isinya...

JRENG JRENG JREEEENG! 

BUKUUUUU!!!!


Nah, berhubung si Fani anak Forsima (Forum Studi Mahasiswa Islam), dia ngasih buku 33 pesan nabi. Iyak barokah sekali, bukan? Namun setelah dilihat, gambarnya familiar. Ternyata itu buku Vbi Djenggotten.

Kebiasaan saya setelah beli buku itu biasanya harganya suka ditempelin di halaman belakang. Berhubung si Fani ngasih semacam surat juga, akhirnya ikutan saya tempel di belakang buku.




Momen ter-jleb di buku ini versi saya adalah yang ini. Ketika ngga ada lagi orang pintar yang mau memimpin, orang yang kurang pintar pun memberanikan diri untuk mengemban amanah. Hal yang buruk adalah ketika mereka mengambil keputusan tanpa dasar yang kuat dan berimbas pada orang banyak.

Halaman ini bagi saya amat sangat nyata, karena dalam kehidupan sehari-hari hal ini kerap terjadi. Pasti ada momen ketika anda pengen nimpukin sepatu ke muka seseorang, gitu deh keselnya.

Oke buat Fani, thanks a lot buat bukunya :3

You Might Also Like

0 comments

Ayooo! Dikomen dikomen. Dikomen dikomen.